Back to Kompasiana
Artikel

Seksologi

Muhammad Wislan Arif

Hobi membaca, menulis dan traveling. Membanggakan Sejarah Bangsa. Mengembangkan Kesadaran Nasional untuk Kejayaan Republik Indonesia, selengkapnya

Penetrasi, Seni Mengetuk dan Menikmati [Sex A-Z -08]

OPINI | 29 March 2011 | 02:02 Dibaca: 9246   Komentar: 1   2

1301319772186277252

Di Telaga, di Teluk, atau di Muara — kelopak Teratai putih atau pun jingga……..Aaah.

Banyak mitos tentang penetrasi — seolah-olah itulah action yang dominan dalam menikmati Seks. Selain gaya berbagai seni melakukan sexual intercourse. Peminat langsung teringat pada Kamasutra (India), Taman Wewangian (Arab), atau Seksologi Jawa — yah banyaklah buku-buku dari Tuntunan Cara Cina Kuno sampai buku seperti berjudul provokatif , Perkasa sampai Renta.

Ide tulisan ini setelah membaca Lifestyle di Kompas.Com — berbagi pengalaman indah menikmati seks. Penetrasi !

Ada terapi seks — terutama untuk kaum lelaki “Tokcer”, Main Seks tanpa penetrasi.  Ana-ana bae sira je !

Ya untuk melatih kaum pria yang “Peltu” (nempel metu) — latihannya tidak boleh penetrasi. Lho.

Letak nikmatnya di mana ?  Enggak tahu juga.

Memang betul kenikmatan itu tercapai  kalau, pasangan itu memasuki babak “penetrasi”

Ayo apa pengalamannya ?  Penetrasi malam pertama (ingat enggak ?) — antara lelaki tinting dengan perempuan perawan.

Naluriah saja — tiba-tiba sudah berada di sana…………….dan ejakulasi setelah dituntun alamiah beberapa tusukan.

(Kalau pertahanan tidak alot alias lancar licin dan dooooor stoot).

Anda jangan meremehkan step penetrasi lho — ternyata setelah ribuan ekplorasi dan eksperimen.  Penetrasi adalah bagian terpenting network bermain seni seks.

Okay-lah perlu fore-play. Silahkan.

Tetapi setelah naluri, atau kode “ready” dari si dia — bagaimana gaya penetrasi anda  ?  Fore-play sudah nikmat, dia juga telah mengalami beberapa orgasme.

Dia menunggu penetrasi.

Gelap mata — langsung tancap, okay tidak apa-apa — bagi you pasti mencapai orgasme dalam beberapa   menit kemudian.   Dia ?

Konon grafik sensasi seks-nya pun menanjak step-by-step…………….orgasmekah ia lagi ? Atau ia kecewa karena tidak mencapai puncaknya…………..atau ia malah kesakitan ?

Mengapa ?  Enggak tahu juga (Tanya dokter)

Ada penetrasi itu dituntun oleh tangan si wanita — apa sensasi anda ?  Tergantung pengalaman.

Ada penetrasi dituntun jari anda (tergantung posisi dia) atau style yang akan anda berdua mainkan.

Lantas setelah berada dalam vagina — penetrasi itu dalam aksi resiprokal (maju mundur-dorong-tarik).   Ada aksi lain ?

Kalau kita mengambil referensi praktek Cina kuno — tusukan dalam, setengah dalam, berhenti, lanjutkan, berhenti lanjutkan — Yah kalau memang nafsu anda terkendali — mungkin tuntunan itu bisa meng-akumulasi kenikmatan.

Ada pula aksi — kuda-kuda Hanoman menarik Buto Cakil, berirama menuju orgasme.  Atau yang lazim penetrasi itu tanpa sadar  dari normal dilanjutkan dengan berpacu dalam melodi. Sampai lemas ! (dada gemuruh — awas serangan jantung !)

Kalau mau tahu — penetrasi yang paling sensasional bagi wanita — ialah dengan cara lepas tangan.  Pertama diketuk-ketuk di antara kedua lapis bibir (bebas gaya yang mana saja) — ia akan senang sekali — langsung melenguh ! Gaya itu bernama “puting susu mencari mulut bayi”.  Aaaaaaaaaaagkh !

Jangan remehkan aksi penetrasi sebelum mencapai mulut bayi.  Silahkan.

Kalaulah anda berdua senang bermain dengan (kalau tadi puting susu dan mulut bayi) —- gaya kedua front itu mengambil sikap yang berbeda.

Si V mengambil sikap bunga Lotus — dengan dua lapis kelopaknya menganga seperti menantikan penyerbukan Sang Lebah.

Si Lebah membelah-membelai kelopak bunga, menyusup menerjang pucuk bunga sari “C” — lantas si P  mengetuk-ngetuk pintu surgawi…………antara sampai tidak sampai.  Menggemaskan !

Kalau memakai penerangan , lihatlah di dalam  seri lenguhan dan desahan —  ia tersenyum…………menikmati serial kejutan dan penasaran.

Senyum hanya engkau saksikan dalam adegan “penetrasi Lebah hinggap di Kelopak bunga teratai”.  Lampu harus menyala — berapa watt terserah anda.

Hayatilah.

1301319566131925659

Cinta dan Seks adalah Keindahan dan Kenikmatan menjadi Loro-loro ing Atunggal.

 

 

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mengupas Sisi Kemanusiaan Pasar Santa …

Olive Bendon | | 21 October 2014 | 05:56

Di Balik Pidato Jokowi: Stop Menuding Pihak …

Eddy Mesakh | | 21 October 2014 | 16:05

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Foto Gue Dicuri Lagi Bro, Gembok Foto Itu …

Kevinalegion | | 21 October 2014 | 07:41

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Anang Hermansyah Hadiri Pesta Rakyat, Ahmad …

Sahroha Lumbanraja | 4 jam lalu

Makna Potongan Tumpeng Presiden Jokowi bagi …

Kanis Wk | 6 jam lalu

Sttt… Bos Kompasiana Beraksi di …

Dodi Mawardi | 7 jam lalu

Film Lucy Sebaiknya Dilarang! …

Ahmad Imam Satriya | 10 jam lalu

20 Oktober yang Lucu, Unik dan Haru …

Alan Budiman | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Jangan Tantang Rambu Dilarang! …

Johanes Krisnomo | 7 jam lalu

Cita-citaku vs Realita …

Aisyah Nawangsari P... | 7 jam lalu

SBY Gemar Bikin Perppu …

Hendra Budiman | 8 jam lalu

Doktrin Maritim dan Perahu …

Eddy Boekoesoe | 8 jam lalu

Anfield Crowd, Faktor X Liverpool Meredam …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: