Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Prihastoro Suryo

Sedang mempelajari tentang kesehatan dan rumah sakit :)

Retinopathy Of Prematurity (ROP)

OPINI | 22 July 2013 | 10:53 Dibaca: 264   Komentar: 3   1

Kelahiran premature kadangkala dapat menimbulkan masalah bagi bayi yang dilahirkan. Seperti halnya penyakit yang menyerang retina bayi yaitu ROP. Apakah arti dari penyakit tersebut? ROP adalah penyakit atau gangguan perkembangan pembuluh darah retina pada bayi yang lahir prematur. Bila hal ini tidak dapat ditangani dengan baik dapat mengakibatkan kebutaan pada bayi. Diduga pemberian oksigen pada bayi premature adalah penyebab terbentuknya ROP. Namun, pemberian oksigen pada bayi premature harus tetap dilakukan karena kelangsungan hidup bayi merupakan prioritas utama.

Bayi premature biasanya terlahir dengan pembuluh retina yang tidak sempurna. Retina yang kurang sempurna ini ketika terpapar oksigen akan timbul reaksi berupa terbentuknya garis demarkasi antara daerah yang sudah tumbuh pembuluh darah dengan yang belum. Timbulnya stimulus pembentukan pembuluh darah baru yang abnormal disebut neovaskularisasi. Neovaskularisasi bisa saja sembuh atau malah bertambah buruk yang dapat mengakibatkan kebutaan pada satu atau dua mata sekaligus.

Penyebab tunggal terjadinya ROP adalah berat lahir bayi kurang dari 1500 gram, usia kehamilan kurang dari 32 minggu, bayi dengan Sepsis, anemia/bayi kuning dan lahir dengan gangguan lain seperti gangguan sistem pernafasan dan jantung. Sedangkan oksigen hanya merupakan salah satu faktor resiko. Komplikasi lain yang mungkin bisa diderita bayi ROP adalah Ambliopia, Strabismus/juling, Bola mata mengecil, Katarak dan Glaukoma.  Pencegahan ROP hanya bisa dilakukan dengan mencegah terjadinya kelahiran premature dan diperlukan pemeriksaan yang baik pada masa kehamilan.

Bagaimana cara mendeteksi ROP ? Rumah Sakit Mata “Dr. Yap” Yogyakarta menyediakan layanan RetCam Shuttle yang merupakan alat canggih untuk mendeteksi ROP. Saat akan diperiksa dengan alat ini, setidaknya bayi berumur 3-4 minggu. Pemeriksaan harus terus dilakukan sampai dinyatakan ROP menghilang. Manfaat yang dapat diambil dari RetCam Shuttle antara lain kondisi bayi tetap stabil karena tidak perlu dipindah, orang tua dapat berdiskusi langsung dengan dokter dan pemeriksaan dapat dilakukan di dalam inkubator tanpa harus mengeluarkan bayi.

Nah, mengerikan bukan, bayi saja bisa mengalami kemungkinan kebutaan. Untuk itu periksalah secara rutin bayi anda saat dikandungan dan berikan asupan gizi dengan cukup. Jika sudah terkena ROP bisa langsung menghubungi Layanan RetCam Shuttle di Rumah Sakit Mata “Dr. Yap”  Jalan Cik Di Tiro No. 5 Yogyakarta (0274) 544744 ext 102/109.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pelantikan Presiden Jokowi Menggema di …

Ely Yuliana | | 20 October 2014 | 20:18

Jokowi Jadi Cover Story Tabloid ChinaDaily …

Rahmat Hadi | | 20 October 2014 | 20:13

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25

Hampir Tertipu dengan ‘Ancaman’ Petugas …

Niko Simamora | | 20 October 2014 | 19:49

[ONLINE VOTING] Ayo, Dukung Kompasianer …

Kompasiana | | 16 October 2014 | 14:46


TRENDING ARTICLES

Ini Kata Koran Malaysia Mengenai Jokowi …

Mustafa Kamal | 6 jam lalu

Indonesia Jadi Tuan Rumah Lagi di Piala AFF …

Djarwopapua | 7 jam lalu

BJ Habibie, Bernard, dan Iriana Bicara …

Opa Jappy | 12 jam lalu

Mie Instan vs Anak Kost (Think Before Eat) …

Drupadi Soeharso | 12 jam lalu

SBY Purna Tugas, Akun @SBYudhoyono Ikut …

Dody Kasman | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Pelantikan Jokowi, Antara Prabowo, Narsis …

Rahab Ganendra 2 | 8 jam lalu

Antusiasme WNI di Jenewa Atas Pelantikan …

Hedi Priamajar | 9 jam lalu

10 Tips untuk Komedian Pemula …

Odios Arminto | 10 jam lalu

Ekspresi Optimisme Indonesia dalam Pesta …

Suryani Amin | 10 jam lalu

Ahh, Setelah Euforia Ini, Aku Harus Bekerja …

Tjia Cn | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: