Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Iwan Sanjaya

Hanya seorang yang baru dalam menulis. Tidak lebih.

“Setetes Darah Anda, Nyawa Bagi Sesama”

OPINI | 14 May 2013 | 19:37 Dibaca: 144   Komentar: 0   0

begitulah motto yang sering kita baca atau dengar di kantor-kantor PMI, entah itu dalam bentuk iklan, poster atau apapun. disini saya ingin membahas tentang pentingnya donor darah, saya bukan petugas PMI atau pejabat di PMI, saya hanya pendonor biasa yang rutin mendonorkan darahnya tiga bulan sekali. Mengapa donor darah perlu untuk dibahas? Karena minat masyarakat untuk melakukan donor darah masih dirasa minim, hal ini dikarenakan kurangnya motivasi masyarakat Indonesia dalam hal donor darah. Tidak hanya itu, (mungkin) sosialisasi yang dilakukan PMI disetiap daerah masih dirasa masih kurang, ditambah masih banyaknya masyarakat Indonesia yang takut akan jarum suntik. Saya juga masih banyak menemukan argumen seperti ini, “ngapain donor darah, toh kalau kita butuh darah juga beli“, kalau begitu saya sudah tidak bisa menjawabnya. Karena menurut  saya, bukan masalah kita harus membayarnya saat kita butuh darah, tapi lebih karena kesehatan yang didapat dari donor darah sendiri. Sering saya bertanya kepada petugas yang saat itu bertugas, apa sih manfaat donor darah itu? Inilah  jawaban yang sering saya terima dari petugas tersebut: Pertama, donor darah dapat mendeteksi penyakit sedini mungkin, karena darah yang diambil akan diuji di lab dan akan diberitahu jika darah kita mengandung sesuatu. Kedua, tubuh akan menghasilkan darah lagi sehingga tubuh ini dialiri darah “baru” sehingga menyehatkan tubuh. Ketiga, yaitu menyeimbangkan zat besi dalam tubuh, saya kurang paham soal ini karena saya bukan ahli gizi atau organ tubuh dan masih banyak lagi yang saya terima dari hasil perbincangan saya dengan petugas PMI. Saya pribadi tidak peduli siapa yang akan memakai darah saya nantinya, karena bagi saya yang penting adalah mendonorkan darah dan  mendapat manfaat kesehatannya. Ketika anda mengetahui manfaat kesehatan yang diperoleh dari donor darah, apakah anda masih berpikiran harus membayar pada PMI?

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Pemuda Papua Unjuk Kreativitas Seni ‘Papua …

Viktor Krenak | | 28 November 2014 | 11:45

Harusnya Nominal Subsidi Tetap 1500 Perak, …

Dhita A | | 28 November 2014 | 13:34

Terpana Danau Duma …

Lukman Salendra | | 28 November 2014 | 12:25

Senangnya Terpilih Menjadi Host Moderator …

Edrida Pulungan | | 28 November 2014 | 13:43

Ayo Tulis Ceritamu untuk Indonesia Sehat! …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 21:46



HIGHLIGHT

Tata Bangunan Kota Banda Aceh …

Rahmat Syah | 8 jam lalu

Komando Nelayan, Sebuah Pemikiran untuk …

Wahyudi Sebatik | 8 jam lalu

Naiknya Harga BBM Memaksa Gerak Lebih Cepat …

Muthiah Alhasany | 8 jam lalu

Menembus Batas-batas Pikiran …

Wira Dharmapanti Pu... | 8 jam lalu

Gerdema: Merevolusi Desa, Merevolusi Bangsa …

Octaviana Dina | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: