Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Kandar Tjakrawerdaja

Anggota Koplak Yo Band nomor urut 15. Walaupun orangnya pemalu tapi jarang loh tidak mempermalukan selengkapnya

Waspadai Lima Jenis Kosmetik Berbahaya dari Banyumas

OPINI | 07 January 2013 | 11:23 Dibaca: 1058   Komentar: 0   7

13575324481538209612

http://www.pom.go.id/index.php/home/press_release/168/Hasil_Pengawasan_Kosmetika_Meangandung_Bahan_berbahaya.html

Perilaku curang oknum produsen kosmetik dalam menipu institusi pengawasan akhirnya terendus juga. Kecurangan yang dapat berakibat sangat membahayakan bagi para penggunanya itu terungkap dalam berita yang dimuat oleh Harian Radar Banyumas edisi hari ini, Senin, tanggal 7 Januari 2012.

Dalam keterangan yang diberikan oleh seorang pejabat Dinas Kesehatan Kabupaten Banyumas, diperoleh informasi bahwa terdapat oknum produsen yang pada awal pendaftaran produk kosmetiknya, saat itu mereka memang tidak memberikan sampel yang mengandung bahan berbahaya. Namun setelah itu, ketika dilakukan penelitian rutin dengan sampling acak, produk tersebut diketahui menggunakan bahan yang berbahaya seperti merkuri. Penambahan bahan-bahan berbahaya dilakukan setelah oknum produsen tersebut mendapatkan izin edar produknya.

Berdasarkan lampiran Siaran Pers yang dikeluarkan oleh Biro Hukum dan Humas Badan Pengawasan Obat dan Makanan Republik Indonesia nomor HM.03.03.1.43.14.12.8256 tanggal 27 Desember 2012 tentang Kosmetika Mengandung Bahan Berbahaya Merkuri (Hg), terdapat lima jenis kosmetik keluaran pabrik kosmetik asal Banyumas yang dinyatakan mengandung bahan berbahaya Merkuri. Kelima produk tersebut adalah DR. Whitening Treatment Nigh Cream, LIE CHE Day Cream, LIE CHE Whitening Soap, LIEN HUA Night Cream (Bunga Teratai), dan LIEN HUA Day Cream (Bunga Teratai). Produk-produk tersebut saat ini telah dibatalkan izin edarnya.

Untuk itu, dihimbau agar masyarakat selalu waspada dalam penggunaan kosmetika. Konsumen diminta untuk mencermati Tanda Registrasi setiap produk yang akan digunakan, dengan cara mengeceknya melalui situs BPOM di www.pom.go.id.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Melihat Lagi Fenomena Jokowi di Bentara …

Hendra Wardhana | | 25 October 2014 | 05:13

Terpaksa Olahraga di KLIA 2 …

Yayat | | 25 October 2014 | 02:17

Mejikuhibiniu: Perlukah Menghapal Itu? …

Ken Terate | | 25 October 2014 | 06:48

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 7 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 8 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 8 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 12 jam lalu

Romantisme Senja di Inya Lake, Yangon …

Rahmat Hadi | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Sejarah Munculnya Lagu Bunuh Diri Dari …

Raditya Rizky | 8 jam lalu

Membuat Bunga Cantik dari Kantong Plastik …

Asyik Belajar Di Ru... | 9 jam lalu

Benalu di Taman Kantor Walikota …

Hendi Setiawan | 9 jam lalu

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 9 jam lalu

Bosan Dengan Kegiatan Pramuka di Sekolah? …

Ahmad Imam Satriya | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: