Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Khairunnisa Musari

"Satu peluru hanya bisa menembus satu kepala, tapi satu telunjuk (tulisan) mampu menembus jutaan kepala" selengkapnya

Bra ECCT, Alat Terapi Kanker Payudara Ala DR. Warsito

OPINI | 12 September 2012 | 05:15 Dibaca: 10336   Komentar: 8   4

1347383911438269035

Sumber: www.m.tempo.co

Sungguh, saya bukannya sedang kengangguran hingga dalam waktu 4 hari berturut-turut dapat berkesempatan menulis artikel di Kompasiana. Dua pekan ini adalah masa-masa berat untuk saya bermobilitas, mengurus administrasi, dan mempersiapkan Ujian Kelayakan. Belum lagi urusan saya sebagai Ketua Dharma Wanita di Jember yang harus ketambahan amanat baru lagi sebagai Ketua Forum Orangtua Walimurid di sekolahnya anak-anak di Lumajang. Untung urusan baju dagangan sudah kelar 2 pekan lalu sehingga saya pada 2 pekan ke depan dapat berkonsentrasi pada persiapan ujian.

Sudah membaca tulisan saya di http://sosok.kompasiana.com/2012/09/08/tuhan-jangan-biarkan-kanker-payudara-merenggut-bunda-para-anak-desa-itu/

dan di http://sosbud.kompasiana.com/2012/09/09/outbond-bersama-anak-anak-desa-di-kebun-jati/?

Ya, lagi-lagi soal kanker payudara yang menjadi tema tulisan saya. Tadi pagi saya saya ada agenda diskusi statistik di Surabaya. Sekalian mengantarkan Ibu check-up ke RS Premier, saya lalu mengunjungi Lia di RSUD dr. Soetomo.

Ya, tulisan ini masih terkait Lia. Tapi bukan tentang Lia. Ini tentang bra atau yang familiar disebut BH. Mmm, baru terpikir di kepala saya, kira-kira apa ya kepanjangan dari BH? Benarkah cara menulisnya BH dan bukan beha?

Jangan memikirkan yang bukan-bukan jika saya menulis soal BH. Jangan berpikir yang tidak-tidak jika saya dalam 3 artikel terakhir tertarik menulis soal payudara. Cobalah browsing di Om Google Gambar dengan memasukkan keyword ‘kanker payudara’… Anda pasti merinding seperti halnya saya ketika melihat aneka bentuk kanker payudara…

13473843001251487056

Sumber: happybloggingtoday.blogspot.com

Sahabat saya, seorang Kompasianer juga yang bernama Hari Setiawan, yang memperkenalkan saya kepada BH ECCT. Lantaran artikel saya yang pertama tentang Lia itulah yang membuatnya mengetahui tentang kondisi Lia. Mas Hari kemudian menawarkan kepada saya untuk mengakses Mas Ihsan, asisten di Laboratorium DR. Warsito. Mas Ihsan sendiri adalah putra Dr. Ing, Maryanto. M.Agr, seorang dosen senior di Fakultas Teknologi Pertanian Universitas Jember. Pak Maryanto pernah diangkat sebagai Atase Pertanian Kedutaan Besar RI untuk Amerika Serikat (Washington DC). Saat itulah Mas Ihsan, sebagaimana diceritakan Ibunya, berkesempatan untuk melanjutkan studi ke Amerika. Saya dalam kapasitas sebagai Ketua Dharma Wanita di salah satu fakultas di Universitas Jember, pernah mengundang Ibu Maryanto sebagai narasumber. Ibu bersembilan putra/putri ini tak kalah inspiratif dengan Ustadzah Yoyoh Yusroh. Subhanallah, saya memperoleh banyak ilmu dari Ibu Maryanto…

Kembali soal bra alias BH….

Dari Mas Hari, saya baru mengetahui keberadaan soal Bra ECCT ini. ECCT itu kepanjangan dari electro capasitive cancer treatment. Lalu, siapa itu DR. Warsito?

Dari link yang ditautkan Mas Ihsan via Mas Hari, saya menemukan sejumlah informasi menarik tentang DR. Warsito.

http://www.tempo.co/read/news/2012/02/08/061382515/Siapa-Sebenarnya-Warsito

13473839991408536390

Sumber: padeblogan.com

Nama lengkapnya Warsito Purwo Taruno. Ia adalah Ketua Umum Masyarakat Ilmuwan dan Teknologi Indonesia (MITI). Sebelumnya, DR. Warsito sudah mendunia karena temuan teknologi tomografi medan listrik (electrical capacitance volume tomography/ECVT) empat dimensi (4D). Tomografi adalah teknologi pemindai obyek tanpa harus menyentuh bendanya. Ini merupakan terobosan besar dalam teknik memindai karena ECVT mampu memindai 3D (volumetrik) dengan obyek bergerak berkecepatan tinggi. Teknologi pemindai semacam CT Scan dan MRI menjadi terlihat kuno. Pasalnya, dua alat itu sekadar menghasilkan citra dua atau tiga dimensi dengan obyek tidak bergerak. Aplikasinya sangat luas, dari reaktor di pabrik, tubuh manusia, obyek berskala nano, hingga perut bumi.

DR. Warsito mulai membuat pemindai itu ketika ia mengajar di Ohio State University pada 2001  setelah hijrah dari Jepang pada 1999. Pada 2003, di tengah kariernya yang cemerlang di Amerika, satu dari 15 peneliti terkemuka yang menjadi anggota Industrial Research Consortium itu memutuskan menyempurnakan alatnya di tanah air. DR. Warsito  mendirikan Centre for Tomography Research Laboratory (Ctech Labs) Edwar Technology dan rela pulang-balik Indonesia-Ohio untuk mengajar di universitas tersebut. Di laboratorium yang berdiri di rumah toko Modern Land, Tangerang, Banten, itulah ia berhasil menciptakan ECVT-nya pada 2004.

Pada 2006, DR. Warsito menerima paten atas temuannya tersebut dari biro paten Amerika. ECVT-nya telah dibeli berbagai lembaga, termasuk NASA, yang memakainya untuk memindai keretakan dinding pesawat. Untuk Indonesia, ia membuat Sona CT Scanner, yakni pemindai ultrasonik untuk memeriksa dinding tabung gas bertekanan tinggi yang digunakan pengelola bus Transjakarta. Ayah empat anak dan suami dari Rita Cherunnisa (iiiiiihhhhh, namanya mirip nama saya ya… :=)) ini pernah menolak tiga gelar profesor dari tiga universitas tersohor di berbagai negara. Alasannya, “Saya tidak membutuhkan itu.” DR. Warsito bertekad untuk mengabdikan pengetahuan dan ilmunya untuk dunia riset, bukan mengejar jabatan tertentu. “Siapa pun bisa duduk di jabatan tertentu. Tapi kalau riset, siapa yang mau mengembangkan?” katanya. “Bagi saya, secangkir kopi sudah cukup.”

Lalu, bagaimana dengan Bra ECCT itu? Bagaimana kerjanya?

http://www.tempo.co/read/news/2012/02/08/061382517/Beginilah-Eksperimen-Ciptakan-Bra-Pembunuh-Kanker

1347384161641764281

Sumber: www.jpnn.com

Dari link di atas, DR. Warsito terinspirasi untuk membuat Brat ECCT dari kakaknya yang divonis sisa umur dua tahun akibat kanker payudara. Keahlian DR. Warsito di bidang ECVT menjadi dasar pengembangan Bra ECCT. Ia membuat pemindai yang bisa memetakan letak tumor atau kanker di dalam tubuh manusia. Dengan dibantu 20 orang staf, DR. Warsito membuat alat pembunuh kanker dengan mengadopsi prinsip dasar EVCT untuk membangkitkan medan listrik. Dibantu pula oleh ahli kanker dari Dharmais dan UGM, generator itu diuji coba pada kultur jaringan sel kanker. Hasilnya, sepertiga jaringan kanker mati dalam tiga hari. Posisi yang akurat terhadap posisi tumor penting agar medan listrik melintas tepat di jaringan tumor.

Proses penciptaan ECCT berlangsung sejak Februari 2010 hingga Juni 2010. Setelah melalui tahapan penyempurnaan, termasuk memasangnya pada bra. Setelah itulah, DR. Warsiot mencobakannya pada sang kakak. Hasilnya, kanker payudara tersebut hilang.

Huffhhhhhh…. Upssss, salah, Subhanallahhhh, maksud saya….

http://www.tempo.co/read/news/2012/02/08/061382556/Pro-Kontra-Ahli-Atas-Bra-Warsito

13473848511281676693

Sumber: arsipiptek.blogspot.com

Layaknya sebuah temuan, pro-kontra pun lazimnya juga akan mengikuti. Sejak mendapat perhatian luas dari media, bra pembasmi kanker ciptaan DR. Warsito juga menuai pro dan kontra. Onkolog tak begitu saja percaya bahwa kanker bisa disembuhkan total. Para onkolog atau dokter ahli kanker berhati-hati menyikapi temuan Warsito yang diklaim bisa menyembuhkan kanker payudara itu. Temuan itu belum memenuhi persyaratan untuk diujicobakan kepada manusia karena belum menjalani uji klinis dan uji kasus. Sejauh ini, dunia medis modern belum menemukan terapi terbaik untuk menyembuhkan kanker. Hampir tidak ada yang sembuh 100 persen.

Namun demikian, dari sisi radiologi, alat kerja Bra ECCT DR. Warsito mendapat apresiasi dan bisa dijelaskan secara ilmiah karena prinsip listrik yang membangkitkan gelombang elektromagnetik bisa diatur sehingga menghasilkan resonansi frekuensi yang diinginkan, yaitu pada sel-sel yang hendak dituju. Ahli fisika dan radiologi dari UGM, Gede Bayu Suparta, yang juga penemu kendali sistem radiografi digital, mendukung temuan Warsito. Menurutnya, gelombang listrik tidak berbahaya, tapi memiliki kemampuan untuk mengubah struktur atom.

http://www.tempo.co/read/news/2012/02/08/061382566/Setelah-Payudara-Warsito-Sembuhkan-Kanker-Otak

134738458962600471

Sumber: www.m.tempo.co

Saat ini, DR. Warsito tengah menyempurnakan temuan barunya yang berfungsi untuk menyembuhkan kanker otak. Seorang pasiennya sudah sembuh. Alat yang mirip masker pelindung tinju itu sudah diujicobakan kepada Willy Syahputra, 21 tahun, yang divonis dokter mengidap kanker otak dan harus dioperasi. Fisiknya yang semula normal, tiba-tiba lumpuh setelah dioperasi pada Mei 2011.

Hmffffhhhh…

Saya tidak mau berpolemik mengenai keakuratan, kevalidan atau keampuhan dari semua temuan DR. Warsito. Saya menuliskan ini semata berharap informasi ini dapat tersebar. Bagi mereka yang membutuhkannya, mungkin dapat mencobanya, terutama bagi mereka yang berasal dari keluarga kurang mampu. Sebagai bagian dari riset anak bangsa, tentu saja kita harus mengapresiasinya. Bagi saya, apa yang dilakukan DR. Warsito adalah ijtihad beliau dalam menjadikan ilmu pengetahuan yang dimilikinya dapat bermanfaat bagi ummat.

Jika ada yang ingin bertanya atau membutuhkan informasi lebih lanjut, sila mengecek situs ini:

http://cancerinstrument.blogspot.com/2012/01/cara-mendapatkan-alat-ecct-electro.html

13473847231128937899

Sumber: www.m.tempo.co

Dari Mas Ihsan via Mas Hari, koreksi dari link di atas adalah:

1. Nomer telpon Edwar Technology: 021- 5529929 / 5529930

2. Ongkos terapi berkisar antara 4-9 juta, tergantung kasus kankernya.

3. Lama pembuatan alat berkisar 2 minggu - 1 bulan.

4. Aturan lama pemakaian alat terapi (dosis) akan ditentukan oleh tim fisika medis Edwar Technology setelah dokumen medis pasien di-review.

Oke deh, itu saja yang  rasanya penting untuk saya share. Semoga bermanfaat ya. Nih, saya baru sampai rumah Lumajang malam-malam sampai belanin menulis beginian karena merasa penting untuk membagi informasi ini. Kalau sampai ketahuan suami, saya pasti ditegur. Abisnya, mau maju ujian, kok sempat-sempatnya nge-blog. Hehehe….

Ya wis, saya mau belajar dulu sebentar sebelum tidur ya…

Assalaamu’alaykum. Good night all….

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Buron FBI Predator Seks Pedofilia Ada di JIS …

Abah Pitung | | 23 April 2014 | 12:51

Ahok “Bumper” Kota Jakarta …

Anita Godjali | | 23 April 2014 | 11:51

Food Truck - Konsep Warung Berjalan yang Tak …

Casmogo | | 23 April 2014 | 01:00

Benarkah Anak Kecil Itu Jujur? …

Majawati Oen | | 23 April 2014 | 11:10

Kompasiana Menjadi Sorotan Pers Dunia …

Nurul | | 22 April 2014 | 19:06


TRENDING ARTICLES

Hotma Paris Hutapea dan Lydia Freyani …

Zal Adri | 7 jam lalu

Jokowi, Prabowo, dan Kurusetra Internet …

Yusran Darmawan | 9 jam lalu

Wuih.. Pedofilia Internasional Ternyata …

Ethan Hunt | 9 jam lalu

Bukan Hanya BCA yang Menggelapkan Pajak …

Pakde Kartono | 10 jam lalu

Kasus Hadi Poernomo, Siapa Penumpang …

Sutomo Paguci | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: