Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Dhani Ahmad

http://livebeta.kaskus.us/profile/4036780 Mari Kasih Ane Cendol gan

Cara Membuat Anak Anda Menjadi Autis

OPINI | 02 April 2012 | 21:19 Dibaca: 2223   Komentar: 0   0

Artikel ini Adalah Artikel Mixing … Jadi Mohon Maaf kalo bnyak yg bilang Repost…

Karena Sumber yg diambil disini Adalah yg Rela Berbagi bahkann tanpa menyebutkan sumber… bukan Makhluk Bodoh yg dibatasi Hak Paten ato Admin Zionis yang sering menghapus Artikel Palestina ….

1. Jangan Menyusui Lebih dari 6 Bulan

“Para ibu hendaklah menyusukan anak-anaknya selama dua tahun penuh, yaitu bagi yang ingin menyempurnakan penyusuan. Dan kewajiban ayah memberi makan dan pakaian kepada para ibu dengan cara ma’ruf. Seseorang tidak dibebani melainkan menurut kadar kesanggupannya. Janganlah seorang ibu menderita kesengsaraan karena anaknya dan seorang ayah karena anaknya, dan warispun berkewajiban demikian. Apabila keduanya ingin menyapih (sebelum dua tahun) dengan kerelaan keduanya dan permusyawaratan, maka tidak ada dosa atas keduanya. Dan jika kamu ingin anakmu disusukan oleh orang lain, maka tidak ada dosa bagimu apabila kamu memberikan pembayaran menurut yang patut. Bertakwalah kamu kepada Allah dan ketahuilah bahwa Allah Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.” [Al Baqarah 233]

Rasulullah SAW bersabda, “Tiba-tiba aku melihat para wanita yang payudara-payudara mereka dicabik-cabik ular yang ganas. Maka aku bertanya: ‘Kenapa mereka?’ Malaikat menjawab: ‘Mereka adalah para wanita yang tidak mau menyusui anak-anaknya (tanpa alasan syar’i)’. ” (HR Al-Hakim) – Asy-Syaikh Muqbil rahimahullaah dalam Al-Jami’ush Shahih berkata: “Ini hadits shahih dari Abu Umamah Al-Bahili”.


2. Berilah Susu Formula Sejak Tahun Pertama dan terus berilah susu supaya anda pikir dia jadi cerdas

Mengapa susu paling jelek untuk manusia? Bahkan, katanya, bisa menjadi penyebab osteoporosis? Jawabnya: karena susu itu benda cair sehingga ketika masuk mulut langsung mengalir ke kerongkongan. Tidak sempat berinteraksi dengan enzim yang diproduksi mulut kita. Akibat tidak bercampur enzim, tugas usus semakin berat. Begitu sampai di usus, susu tersebut langsung menggumpal dan sulit sekali dicerna. Untuk bisa mencernanya, tubuh terpaksa mengeluarkan cadangan “enzim induk” yang seharusnya lebih baik dihemat. Enzim induk itu mestinya untuk pertumbuhan tubuh, termasuk pertumbuhan tulang. Namun, karena enzim induk terlalu banyak dipakai untuk membantu mencerna susu, peminum susu akan lebih mudah terkena osteoporosis.

Prof Dr Hiromi Shinya : The Miracle of Enzyme

3. Berilah Vaksin sebanyak-banyaknya

lihat Catatan

4. Kalau Sakit bawa kedokter dan berilah Suntikan

lihat Catatan

5. Berikan Makanan Instant

Mengonsumsi makanan siap saji selama sebulan tanpa olahraga, akan meningkatkan kadar ALT (alanine aminotransferase) dalam tingkat yang membahayakan dan dapat menyebabkan kerusakan hati. Meskipun demikian kadar kolesterol-HDL (kolesterol baik) ternyata juga meningkat akibat konsumsi ini. Dr. Frederik Nystrom dkk. dari University Hospital of Linkoping, Swedia, meneliti 18 laki-laki dan perempuan usia 20 tahunan, ramping dan dalam keadaan sehat. Mereka mengkonsumsi makanan siap saji 2 kali sehari selama 4 minggu. Sukarelawan tersebut juga diminta tidak melakukan olahraga. Tujuan studi ini adalah untuk meningkatkan berat badan sebanyak 10 – 15%, dan mengukur dampak kenaikan asupan kalori yang cepat ini.
Contoh darah diambil sebelum, selama dan sesudah studi, untuk memantau kadar enzim ALT, yang merupakan petanda kerusakan hati yang sering dijumpai pada peminum berat dan penderita hepatitis C.

Kadar ALT meningkat secara tajam hanya dalam waktu 1 minggu, dan rata-rata menjadi 4 kali lipat pada akhir studi. Salah satu subyek menarik diri dari studi, dikarenakan mempunyai kadar ALT yang besarnya 10 kali lipat dari kadar normal.

Sebanyak 11 dari 18 subyek menunjukkan kenaikan kadar ALT yang secara normal mencerminkan adanya kerusakan hati, meskipun subyek-subyek itu tidak mengalami kerusakan seperti itu. Dua subyek menderita perlemakan hati.

Penemuan lain yang juga cukup mengejutkan adalah bahwa tanda-tanda kerusakan hati tersebut lebih berhubungan dengan karbohidrat, dan bukan disebabkan lemak dalam makanan. Sebaliknya lemak dalam makanan siap saji tersebut berhubungan dengan peningkatan kadar kolesterol-HDL (kolesterol baik).

Hal ini mungkin dapat sebagian menjelaskan mengapa orang Prancis yang gemar mengonsumsi mentega, krim, keju, dan daging (makanan berlemak) dalam jumlah banyak, secara umum hanya sedikit yang menderita penyakit jantung dan hipertensi.

Catatan Tambahan :

Berikut ini adalah kisah nyata penderitaan orang tua yang anaknya diimunisasi. Ternyata imunisasi dapat mencelakakan bahkan bisa membunuh anak kita. Anak yang sangat kita sayangi meninggal di hadapan orang tuanya.

Bacalah kisah ini, semoga bermanfaat bagi kita semua :

” Pada pertengahan bulan Juni 2005, Istri saya melahirkan dengan baik (walau dengan operasi caesar), bayi kami sehat tidak kurang suatu apapun, beratnya 3.150 Kg dengan panjang 49 Cm. Sekali lagi Kami sangat bahagia atas peristiwa ini. Kembali Segala saran-saran dokter (Dokter Anak: Prof. “R” di RS “A”) kami laksanakan dengan baik, minum vitamin-vitamin, susu ibu menyusui, menjaga kesehatan makanan/perlengkapan makan, makan makanan bergizi, menjaga pantangan-pantangan dalam merawat bayi. dan rutin melakukan Imunisasi.

Disinilah mulai timbul bencana pada keluarga kami, pada saat anak/bayi kami berusia +/- 7 bulan, untuk kesekian kalinya kami datang untuk imunisasi, pada saat itu kami datang ke dr Anak kami Prof. “R” di RS “A” , namun pada saat itu beliau tidak masuk, diganti oleh dokter pengganti/wanita yang masih muda/mungkin dokter baru (namun saya lupa namanya). Begitu melihat jadwal pada buku RS anak saya, dokter tersebut langsung siap melakukan imunisasi terhadap anak saya, “hari ini imunisasi HIB ya ?!” , saya & istri tahu bahwa imunisasi HIB tersebut salah satunya untuk mencegah radang Otak, makanya Istri saya sempat bertanya, “dok, seandainya imunisasi ini tidak dilakukan bagaimana ya ?!”, lalu dokter pengganti tersebut menjawab dengan nada agak ketus,
“apakah ibu mau, anak ibu jadi Idiot?” (sambil memperagakan tampang mukaorang yang idiot dengan lidah dijulurkan keluar)” .

Karena begitu sayangnya kami dengan anak kami, sudah barang tentu kami tidak mau anak kami idiot, lagi pula saya saat itu berfikir demi kesehatan anak kami tentulah kami menuruti apa kata dokter yang lebih tahu/berpengalaman dengan imunisasi tersebut. Lalu tanpa memeriksa dengan seksama kondisi anak kami dalam keadaan fit/tidak, dan perlu tidaknya imunisasi tersebut kembali diberikan kepada anak saya (karena sebelumnya pada saat berumur +/- 5 bulan anak kami telah pernah diberikan imunisasi HIB I) dokter pengganti tersebut langsung memberikan suntikan imunisasi HIB II kepada anak saya.

Dua hari setelah pemberian imunisasi HIB yang kedua tersebut anak kami mengalami panas, lalu turun, panas lagi lalu turun ( 2 atau 3 hari sekali pasti mengalami panas ) dan anehnya panasnya hanya dikepala dan di pundak/leher serta di ketiak saja, badan/tangan dan kakinya tidak. Hal ini berlangsung +/- selama dua minggu, jika sedang panas, panasnya pernah sampai 40,6 derajat C.

Sewaktu di kantor saya sempat bertanya kepada rekan-rekan yang masih/pernah punya anak kecil mengenai panas anak saya, banyak diantara mereka yang bilang panas setinggi itu berbahaya, malah sebagian teman bilang anaknya panas “cuma” 38 derajat C saja sudah Step/kejang-kejang, namun sampai hari itu anak saya belum pernah Step/kejang-kejang, padahal panasnya beberapa kali sampai 40 derajat C, dan biasanya akan turun dengan sendirinya, paling-paling hanya rewel, susah tidur. Saya mulai panik dan khawatir, takut jika anak saya tiba-tiba kejang/step di rumah.

Dan Saya mulai ke dokter, kebetulan di dekat rumah ada dokter Umum di RS.”D” ( Berhubung waktu itu hari minggu tidak ada dokter Spesialis anak yang Buka ). Dokter tersebut memberikan beberapa macam obat, ada yang syrup, ada yang serbuk. Setelah memakan obat-obatan tersebut selama 3 hari, anak kami masih belum membaik ( panasnya masih naik turun ), lalu kami ke RS “A” tempat dokter anak saya Prof. disarankan untuk memeriksakan darah anak saya ke Lab. (waktu itu saya langsung periksakan anak saya ke Lab. “P” yang sudah berpengalaman),

Karena setelah kami ketahui hasilnya “negatif/tidak ada penyakit” dan obat dari Prof. “R” di RS “A” juga belum efektif menyembuhkan panas anak saya, akhirnya saya membawa anak saya ke RS “B” Cikini ( karena saya tahu di RS “B” ada ruang perawatan anak, jika memang anak saya perlu dirawat).

Di sinilah ketabahan/kesabaran kami di uji. Saya datang pertama kali ke RS “B” cikini, Kamis 17 Maret 2005 pagi +/- jam 7.00 Wib, dan setelah bertanya kesana-kemari saya langsung membawa anak saya ke UGD (Unit Gawat Darurat) karena masih pagi, dan disana ada dokter jaga, setelah dilakukan beberapa tindakan lalu +/- jam 08.30 saya bawa anak saya ke dokter Spesialis anak dr.”N”, baru kemudian diminta untuk di bawa ke ruang perawatan untuk di rawat.

Pintarnya RS, setiap mereka akan melakukan tindakan medis terhadap anak kami, kami/orang tua harus menyetujui terlebih dahulu tindakan tersebut, dengan catatan apabila orang tua pasien tidak menyetujui suatu tindakan medis, kami juga disodorkan surat penolakan tindakan medis, yang didalamnya tertera apabila terjadi apa-apa terhadap anak saya, maka pihak RS tidak bertanggung jawab karena tindakan medis yang akan mereka lakukan tidak disetujui. Itu artinya kami/pasien bagai memakan buah simalakama, dan tentunya harus mengikuti semua langkah-langkah medis yang dilakukan oleh pihak RS, karena memang tidak ada pilihan lain.

Anak saya langsung di infus dan diambil darahnya untuk pengecekan (karena hasil cek darah yang saya bawa dari Lab “P” sebelumnya menurut pihak RS bisa berubah) walaupun akhirnya hasilnya juga masih “negatif” tidak diketahui penyebab/penyakit panas anak saya. Kemudian atas anjuran dokter anak saya harus puasa dari jam 15.00 (tiga sore) sampai dengan 21.00 (sembilan malam) kerena akan diambil darahnya lagi untuk pemeriksaan.

Selama waktu tersebut kami sedih melihat anak saya, walaupun ada infuse di kakinya, namun anak saya tampak ingin makan/minum, namun kami tidak berikan walau mulutnya seperti orang yang kehausan. Kami sangat mengkhawatirkan fisik anak saya.

Benar saja apa yang Saya dan Istri saya khawatirkan terjadi, esokan hari/Jum’at subuh begitu panas anak saya kembali tinggi sampai lebih dari 40 derajat C, anak saya langsung kejang/Step (padahal sewaktu di rumah belum pernah sekalipun anak saya kejang/Step seperti saat itu), suster-suster RS mulai memberikan anak saya Oksigen melalui selang ke hidung, dan karena panas/Kejangnya lebih dari 1/2 jam, maka anak saya pagi itu juga langsung di bawa ke ruang ICU/PICU (Pedriatic Intensive Care Unit).

Anak saya di diagnosa awal “kemungkinan” terkena Radang Otak yang disebabkan oleh Virus/bakteri, sehingga mengganggu fungsi pengaturan suhu tubuh. Dan dokter bilang kemungkinan sembuhnya hampir tidak ada, kalaupun sembuh akan ada efek sisa, misalnya jadi Idiot, Lumpuh, dsb. (Pihak RS langsung Pesimistis untuk penyembuhan anak saya).

Di ICU anak saya di rawat oleh Tim Dokter, dengan ketua Timnya yaitu dr. “Y” (dokter spesialis anak senior RS “B”), dengan anggota beberapa dokter Spesialis THT, Syaraf, Urologi, Bedah, dsb. Ditambah dengan dr.Konsulen/semacam penasihat, yaitu Prof. “A” dari RS “C”, selain dokter tim tersebut dibantu oleh beberapa orang suster yang dalam sehari bekerjanya dibagi menjadi 3 shift, suster-suster inilah yang memonitor perkembangan kesehatan anak kami tiap saat. Suster juga sama seperti karyawan di kantor kita, ada yang teliti, ada yang rajin, ada yang baru/belum berpengalaman, ada yang text book, ada yang kurang berani bertindak, dsb.

Sabtu subuh (hari ke dua perawatan) anak saya kembali panas tinggi dan kembali kejang, kali ini suster jaga pada saat itu terlihat kurang tanggap/cekatan dalam memberi tindakan terhadap anak saya, malahan pada saat kejang, karena tenaga medis tidak begitu “care”, Istri saya sendiri yang harus mengganjal mulut anak saya dengan alat pengganjal agar lidahnya tidak tergigit, dan karena terlalu lama tidak ditangani dengan baik akibatnya anak saya semakin lemah, terlihat pada mesin yang memonitor Oksigen dan Jantung anak saya saturasinya (istilah mesin tsb) terus menurun.

Pada saat tim Dokter datang kondisi anak saya sudah memburuk, bahkan pada layar monitor mesin saturasi sempat terlihat “Flat”, artinya paru-paru/oksigen dan jantung anak saya telah berhenti bergerak. Saya dan Istri langsung Shock dan lemas tangis pun tak terbendung. Beberapa tenaga medis terus berusaha memompa secara manual nafas anak saya, lalu mereka segera memasang mesin Ventilator/alat bantu pernafasan (mesin yang sama dengan yang digunakan Almh. Sukma Ayu) dan menyalakannya.

Seperti biasa pihak RS menyodorkan surat persetujuan tindakan pemasangan mesin tsb. Pada saat itu saya & istri sangat Shock, sehingga konsentrasi kami hanya kepada anak kami tersebut, oleh karena saya tidak begitu memperdulikan surat persetujuan melakukan tindakan yang disodorkan RS, akibatnya pihak RS langsung mencopot kembali selang-selang yang terpasang dan mematikan mesin/listrik Ventilator tsb. Kami kesal dan marah (walau hanya di dalam hati), lalu segera meraih surat persetujuan tindakan tsb dan menandatanganinya, barulah alat tersebut kembali dipasang/dinyalakan, dan selamatlah nyawa anak saya ketika itu (padahal menurut hemat saya hitungannya hanya detik untuk mengambil keputusan tersebut/terlambat sedikit mungkin akan berbeda ceritanya).

Kurang lebih dua minggu alat Ventilator itu terpasang, dan dua minggu itu pula kami mengalami pengalaman yang sangat pahit dalam kehidupan kami, kami menyaksikan betapa tersiksanya anak yang kami sayangi yangterus menerus dilakukan tindakan medis, diantaranya :

1. Diambil darahnya yang hampir setiap hari (dengan cara disedot dengan alat suntik), walaupun hasil Lab.-nya selalu negatif dengan jumlah pengambilan dalam sehari bisa 3X, dan dalam sekali ambil antara 5 – 10 CC darah, padahal kondisi anak saya ketika itu sangat lemah/terlihat kuning seperti kurang darah. Diambil sampel Urine, sampel cairan dari perut, Bahkan sampai diambil contoh cairan otaknya (melalui penyedotan pada ruas tulang belakang) walaupun hasilnya juga negatif.

2. Berganti-ganti tempat untuk memasukan jarum Infus, dari vena-vena di kepala, tangan, kaki, selangkangan, malah karena Tim medis sudah kesulitan memasukan jarum infus, tim medis melakukan tindakan Vena Sectio (operasi kecil/merobek kulit/daging terluar) untuk dicari pembuluh vena yang berada agak ke dalam agar jarum infus dapat memasukan cairan infus ke tubuh anak saya. Kedua pergelangan tangan dan kaki anak saya telah di-Vena Sectio.

3. Bius Total, dengan alasan takut mesin Ventilator tidak berfungsi dengan baik apabila anak saya dalam keadaan sadar.

4. Diberi obat-obatan/anti biotik berganti-ganti sesuai indikasi/kemungkinan (Baru kemungkinan/seperti coba-coba) penyakitnya yang kadarnya tergolong keras, yang sudah pasti banyak efek sampingnya.

5. Karena sudah tidak ada tempat untuk Infus dan pengambilan darah (semua titik venanya telah habis), beberapa kali tindakan infus/pengambilan darah tidak berhasil dilakukan, lalu dicoba lagi dan di coba lagi sehingga menimbulkan bekas luka lebam/biru/bekas-bekas jarum suntik yang sangat banyak.

6. Dilakukan foto Thorax (Rongent) beberapa kali, Padahal sekali saja dilakukan di yakini dapat membunuh banyak sel tubuh )

7. Timbul efek samping, Paru-paru anak saya meradang/infeksi sehingga di penuhi banyak cairan, dan kepala belakang dan samping kiri memar/luka/lecet/bengkak. Karena terlalu lama dalam posisi tidur/di bius (hal ini seharusnya tidak perlu terjadi kalau tim medis sering merubah posisi tidur anak saya/setelah kami Complain baru hal ini dilakukan).

8. Masalah Biaya. Sering kali pihak RS (dokter/suster), menanyakan masalah biaya, walaupun berkali-kali saya katakan ada surat jaminan pembayaran dari Kantor. ( Coba bayangkan seandainya memang kami tidak punya biaya).

9. Diagnosa penyakit yang tidak didukung bukti yang pasti, tim Medis hanya selalu mengatakan “Kemungkinan”. Dari +/- satu bulan di rawat, anak saya sudah beberapa kali dikatakan kemungkinan penyakitnya bersumber dari Radang Otak karena penyakit/Virus/bakteri: Herpes, berubah Toxoplasma, berubah Maningitis, berubah Ensevalitis, sampai kesimpulan terakhir/dari sampel darah terakhir anak saya masih belum mengetahui pasti penyebab penyakitnya (bukti lab. adanya virus/bakteri
tersebut tidak pernah ada).

Pada masa itu juga kami sempat beberapa kali bersitegang dengan beberapa Tim Medis anak saya, namun kami selalu kalah (mengalah) karena posisi kami sangat lemah, Ketua tim dokternya “dr.Y” sempat berujar bahwa
mereka dokter-dokter ahli, ” kalau di RS “C” bapak boleh bilang “begitu”, karena banyak dokter muda yang sedang belajar disana” (maksudnya menanggapi guman saya dengan istri saya, “kok anak kita
seperti kelinci percobaan ya!? dan kata-kata tersebut didengar Suster, yang lalu melaporkannya ke ketua Tim dokternya) , bahkan dokter itu juga sempat berkata ” kalau bapak tidak puas, silahkan angkat anak bapak sekarang !!” . Padahal saat itu, hal tersebut tidak mungkin kami lakukan karena seluruh tubuh anak saya terpasang mesin (Ada mesin ventilator, ada mesin saturasi Oksigen/Jantung, ada infus, ada selang Sonde/makanan, dsb)

Pernah seorang anggota Tim dokter yang didatangkan dari RS “C”, yaitu dr.”I” ahli syaraf, setelah memeriksa anak saya mengatakan, “Penyakitnya malah dari RS ini semua, ya !!”, Setelah masa perawatan 2 minggu tersebut timbul berbagai komplikasi; mata anak saya buta/tidak bisa melihat (menurutnya mungkin bisa sembuh karena anak saya masih bayi), Infeksi paru, memar di kepala, badan kaku/keras, padahal pertama kali masuk RS anak saya “hanya” sakit Panas. Kemudian dr “I” juga bilang ” tadi saya coba lepas alat Ventilatornya agak lama, anak bapak bagus kok, dia sudah bisa bernafas sendiri “. Saya bersyukur berarti ada kemajuan pikir saya ketika itu.

Awal minggu ke tiga beberapa orang tim medis (ada beberapa dokter dan beberapa suster), mencoba melepas alat bantu nafas/Ventilator (mungkin setelah diberi masukan oleh dr. “I” dari RS “C”), di coba 1 jam, 2 jam, 3 jam dan seterusnya …. rupanya anak saya sudah bisa kembali bernafas sendiri/normal. Namun karena Sumber penyakitnya belum diketahui maka Tim medis beberapa kali melakukan penggantian Obat/anti biotik, diantaranya Acyclovir, Delantin, Tegatrol, TieNam, Meronem (dua jenis yang tertulis dibelakang katanya merupakan anti Biotik yang paling Ampuh/Mahal/Impor dari Amerika).

Minggu ketiga dan selanjutnya Panas kepala anak saya relatif stabil (antara 36 – 38 derajat C), dan kondisinya relatif membaik “hanya” tinggal matanya yang Buta dan badannya yang kaku (sendi-sendinya tidak bisa ditekuk), namun pengambilan darah masih dilakukan secara berkala, dan hampir setiap hari dilakukan Terapi Fisioteraphy (Penyinaran dan pemijatan). Sehingga akhir minggu ke tiga semua Infus telah dicopot, oksigen dicopot, hanya tinggal selang Sonde (Selang makanan/di mulut) yang masih terpasang.

Saya dan Istri (serta keluarga besar kami), terus berdoa setiap hari untuk kesehatan anak kami satu-satunya, sampai pada pertengahan minggu ke empat, dr. “I” (Specialis syaraf dari RS “C”) bilang anak kami boleh di bawa pulang, namun minimal harus sehari masuk ke ruang perawatan biasa dahulu (sesuai prosedur RS “B”). Dan menurut dokter “I” juga, anak kami hanya cukup rawat jalan ke RS “C”, untuk berobat ke dr. “I” dan dr. “L” (specialis tumbuh kembang/penyembuhan tubuh anak saya yang masih kaku-kaku). Setelah sehari berada di ruang perawatan biasa, dan tidak ada masalah kami membawa anak kami pulang dengan membawa dua macam obat (Anti kejang dan anti Virus), dan sebelum pulang, lagi-lagi anak kami diambil kembali darahnya oleh RS untuk pemeriksaan penyebab penyakit anak kami, setelah itu barulah kami diperbolehkan pulang.

Namun tidak sampai 2 hari anak kami di Rumah, kami/keluarga lupa akan luka dibelakang kepalanya (akibat perawatan yang lalai sebelumnya) yang masih belum sembuh total, lukanya terlihat memar/merah/agak bengkak/dan mungkin infeksi, yang mungkin juga membuat anak kami panas lagi/karena infeksinya, Panasnya kembali naik sampai 40 derajat C lebih, bahkan
ketika akan kami beri obat (yang kami bawa dari RS), anak kami muntah hingga lemas, lalu tanpa banyak pikir lagi walaupun pada saat itu jam 02 pagi,

Kami kembali membawa anak kami ke RS “B” Cikini dan kembali kami mengalami kekesalan, anak kami diperlakukan layaknya seperti pasien yang baru masuk RS. Anak kami kembali masuk ICU, kembali harus Infus, puasa, diambil darahnya lagi (meskipun titik venanya sudah habis/tidak ada tempat lagi untuk infus/periksa darah, dan saya juga telah sampaikan mungkin panasnya akibat luka dibelakang kepalanya yang belum sembuh/infeksi), padahal saya sudah protes terhadap dr. jaga pada saat
itu bahwa anak saya sebelumnya sudah dirawat hampir sebulan di RS tersebut, dan hasil lab. terakhirnya juga baru kemarin saya ambil dengan hasil “negatif”, juga saya kemukakan mengenai luka dibelakang kepalanya yang harus diprioritaskan pengobatannya.
Namun karena dr. terus mengemukakan argumennya, akhirnya kami mengalah dan menyerahkan sepenuhnya apapun yang akan dilakukan oleh dr. Dan kembali anak saya dipakaikan selang Oksigen ke hidungnya , lalu dengan alasan “saturasi” nafasnya terus menurun, Tim medis berencana untuk memasang kembali mesin Ventilator pada anak saya, dengan sebelumnya meminta persetujuan saya lagi untuk diambil darahnya sebelum pemasangan mesin tersebut (padahal ketika itu kondisinya terlihat pucat/kuning seperti telah kehabisan darah). Kembali dengan berat hati dan berharap Tim Medis melakukan tindakan yang “benar” untuk anak saya, saya kembali menyetujuinya.

Namun belum sempat mesin itu dipasang, belum sempat hasil lab I dan ke II (pengambilan darah pada
pada hari itu) ada hasilnya, akhirnya anak saya dipanggil oleh yang Maha Kuasa ……
Anak saya mengalami Gagal Nafas dan dinyatakan Meninggal oleh pihak RS, walau saat itu saya pegang denyut Nadi di leher/bawah dagunya masih ada (walau lemah), sewaktu kami minta untuk terus memompa alat bantu nafas manualnya, Dokter/suster yang ada pada saat itu sudah lepas tangan dan tidak melakukan tindakan apapun juga

Akhirnya dengan Ikhlas, didepan mata kepala saya dan istri saya, anak kami melepaskan nyawanya tanpa kami bisa berbuat apapun juga ( Selasa 12 April 2005 Jam 23.25 wib). Akhirnya Anak kami meninggal dengan sebab bukan karena penyakitnya (Panas), menurut kami “kemungkinan” karena gagal nafas/Infeksi paru atau malah “mungkin” karena terlalu lemah kehabisan darah.

Innalillahi Wa inna illaihi roji’un selamat jalan Permata hatiku,
…….. Doa kami ‘kan selalu menyertaimu…Amin

Dan tidak lupa saya & keluarga mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada rekan-rekan yang telah memberikan suport baik moril, materil maupun spirituil kepada saya dan keluarga, semoga segala kebaikan rekan-rekan akan dibalas dengan pahala yang berlipat-lipat oleh Tuhan Yang Maha Kuasa. Amin.”

Salam, Istriyanto & Keluarga

Note : Tanpa mengurangi rasa hormat saya pada Ilmu Kedokteran dan tenaga medis, sesuai dengan pengalaman berharga dan mahal yang telah saya alami, maka kami mencoba mengambil kesimpulan (Setelah kami juga mendengar dari sesama Pasien RS, rekan/sahabat, tetangga, saudara yang sempat bezuk dan mengatakan pada saya, selama dalam perawatan sampai saat Meninggalnya anak saya) sbb:

1. Banyak kasus penyakit bayi/balita yang timbul setelah mereka disuntik imunisasi.
- Pasien lain di RS yang sama mengatakan pada saya, anak saudaranya sampai dengan usia 2 tahun belum pernah suntik Imunisasi Hepatitis namun, setelah ada dokter (spesialis anak) yang tahu, lalu disarankan di imunisasi Hepatitis, kemudian tidak lama setelah itu akhirnya anak saudaranya positif terkena Hepatitis akut, dan harus bolak-balik berobat ke dokter.

- Tetangga saya, sehabis Imunisasi campak, dua hari kemudian malah terkena campak.

- Tetangga kami yang lain, anak pertamanya rutin diimunisasi, namun fhisiknya malah lemah sering sakit-sakitan, sedangkan anak keduanya sama sekali tidak pernah imunisasi namun malah sehat, hampir tidak pernah sakit (kalaupun sakit cepat sembuh/ringan)

- Teman sekolah saya anaknya tidak pernah Imunisasi malah sehat, umur 10 bulan sudah lincah berjalan, dan juga boleh dibilang tidak pernah sakit (kalaupun sakit hanya ringan saja).

- dan banyak lagi kasus-kasus serupa yang tidak mungkin saya tulis satu persatu.

2. Menurut saya, Jika bisa Hindari Imunisasi, kalaupun perlu/terpaksa pilihlah imunisasi yang pokok saja (bukan imunisasi lanjutan/yang aneh-aneh) alasannya :

- Kita “Mendzolimi”, anak kita sendiri yang memang sedang masa pertumbuhan dan pertahanan tubuhnya masih lemah, malah kita suntikan penyakit (walaupun sudah dilemahkan) ke tubuhnya.

- Kita tidak pernah tahu kondisi anak kita sedang benar-benar sehat atau tidak, karena terutama anak yang masih di bawah 1 tahun biasanya belum bisa bicara mengenai kondisi badannya, sedangkan imunisasi harus dilakukan pada bayi/balita yang sehat (tidak sedang lemah fisiknya/sakit).

- Sesudah kita memasukan penyakit ke tubuh anak kita, biasanya kita juga harus mengeluarkan banyak biaya. (Jasa dokter/RS, harga imunisasi, dsb),

- Tidak ada jaminan (Dokter/RS/puskesmas) apabila setelah imunisasi anak kita bebas dari penyakit yang telah dimasukan ketubuhnya. Contoh nyata yang terjadi pada anak saya, padahal anak saya sudah 2 kali imunisasi HIB ketika berusia +/- 5 dan 7 bulan ), padahal sebelumnya dokter bilang imunisasi HIB untuk menghindari penyakit Radang Otak, namun nyatanya anak saya malah meninggal akibat penyakit Radang Otak.

- Menurut seorang rekan yang pernah membaca Literatur terbitan Prancis, justru Imunisasi sudah tidak populer di Amerika Serikat, dan terus berusaha dihilangkan dan tidak dipergunakan lagi, bahkan di Israel
Imunisasi telah di STOP samasekali, padahal kita tahu negara-negara itu merupakan pelopor “industri”, imunisasi.

- Menurut pengalaman saya jumlah kadar/isi setiap pipet/tabung imunisasi semua sama, jadi imunisasi tidak melihat berdasarkan berat tubuh/perbedaan Ras/warna kulit, padahal kalau Obat/Imunisasi itu Impor, tentulah kadarnya disesuaikan dengan berat/fisik orang Luar (Barat) yang jelas lebih basar dan kuat fisiknya dibanding orang Asia, namun kita malah sama-sama menggunakan dengan takaran yang sama. (akibatnya
overdosis).

3. Jika tidak “urgent” sekali, hindari rawat inap di RS, karena banyak prosedur/step-step pengobatan yang akhirnya akan melemahkan tubuh pasiennya.
(Contoh: keharusan berpuasa, pemasangan infus, pengambilan darah yang terus menerus, foto Rontgen, operasi, kemoteraphy, dsb). Jikalau perlu coba dulu dengan cara pengobatan alternatif/tradisional.

4. Jika perlu dengan tegas untuk menolak suatu tindakan medis yang akan dilakukan RS, jika kita yakini manfaatnya tidak benar-benar berpengaruh terhadap kesembuhan pasien.

5. Jika perlu lakukan 2nd opinion pada RS/dokter lain yang setara/lebih baik.

6. Banyak tanya, biarlah kita dibilang “bawel”, tanyalah setiap tindakan medis yang akan dilakukan, mengapa akan di lakukan, akibat-akibatnya, ada tidak cara-cara lain/alternatif lain yang lebih baik/tidak terlalu menyakiti pasien.

7. Terus temani pasien (bisa bergantian dengan keluarga yang lain), karena setiap saat bisa ada tindakan medis yang memerlukan persetujuan, dan cermati semua pekerjaan perawatannya, jika ada yang habis/kurang jangan sungkan melaporkan ke tenaga medis yang ada segera. (secret source)

How Autism Works

How Autism Works

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Lebaran Sederhana ala TKI Qatar …

Sugeng Bralink | | 30 July 2014 | 22:22

Ternyata Kompasiana Juga Ada Dalam Bidikan …

Febrialdi | | 30 July 2014 | 04:30

Indonesia Termasuk Negara yang Tertinggal …

Syaiful W. Harahap | | 30 July 2014 | 14:23

Sultan Brunei Sambut Idul Fitri Adakan Open …

Tjiptadinata Effend... | | 30 July 2014 | 07:16

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56


TRENDING ARTICLES

Jokowi Menipu Rakyat? …

Farn Maydian | 9 jam lalu

Gandhi-Martin Luther-Mandela = Prabowo? …

Gan Pradana | 11 jam lalu

Jokowi Hanya Dipilih 37,5% Rakyat (Bag. 2) …

Otto Von Bismarck | 13 jam lalu

Jokowi yang Menang, Saya yang Mendapat Kado …

Pak De Sakimun | 15 jam lalu

Dilema Seorang Wanita Papua: Antara Garuda …

Evha Uaga | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: