Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Andri Rosita

Bidan dan petugas Promosi Kesehatan di Puskesmas Poncowarno. Ibu rumah tangga dan penggila drama korea.

Desa Siaga, Jembatan Menuju Indonesia Sehat 2015

OPINI | 01 February 2012 | 14:25 Dibaca: 6199   Komentar: 1   1

Salam Sehat Saudaraku!

Kesehatan adalah impian semua penduduk di muka bumi ini, tak terkecuali Indonesia. Indonesia bahkan telah dua kali mencanangkan program Indonesia Sehat. Yang pertama pada 2010, dimana indicator untuk menuju kearah Indonesia sehat masih belum terpenuhi dan kemudian diperbaharui menjadi Indonesia Sehat 2015.

Ada lima puluh indicator yang terangkum dalam beberapa garis besar diantaranya penurunan angka kematian, penurunan angka kesakitan, peningkatan status gizi, perbaikan sanitasi dasar, perilaku hidup bersih dan sehat, penyebaran tenaga kesehatan yang mencakup aksesabilitas pelayanan kesehatan. Untuk memenuhi inidikator-indikator tersebut tentunya Kementrian Kesehatan telah menyusun berbagai staregi. Termasuk salah satunya Desa Siaga.

Desa siaga adalah kondisi dimana suatu desa dianggap mampu dan mau untuk mengetahui dan mengatasi permasalah kesehatan di wilayahnya sehingga diharapkan kondisi-kondisi kesehatan yang ada dapat tertanggulangi. Logikanya, jika unit terkecil dalam pemerintahan dapat berdaya dan mandiri secara kesehatan otomatis bagian yang lebih besar dari unit tersebutpun akan mandiri dan berdaya. Dalam pelaksanaannya, pemerintah desa bekerjasama dengan lintas sector dan lintas program yang ada di wilayah kecamatan tersebut. Unit Pelayanan Terpadu tersebut hanya berfungsi sebagai fasilitator, pelaksanaanya sepenuhnya tergantung dari pemerintahan desa.

Dengan desa siaga, diharapkan kesadaran masyarakat dapat terbangun. Masyarakat mampu menyadari bahwa pencegahan jauh lebih murah dibandingkan pengobatan. Basis dari kegiatan Desa Siaga adalah pemberdayaan masyarakat di bidang kesehatan.

Tentulah ini tidak mudah. Membangun kesadaran masyarakat dan lalu membuat mereka berdaya dan akhirnya mandiri tentunya butuh proses yang tidak sebentar dan dana yang tidak sedikit. Bayangkan berapa ratus juta atau bahkan berapa milyar dana APBN dan APBD yang harus dikeluarkan untuk membiayai tenaga kesehatan, kader kesehatan dan aparatur desa pelatihan Desa Siaga. Hal tersebut tentulah akan terbayar tunai jika Desa Siaga dapat dilaksanakan secara optimal, maka  Indonesia Sehat 2015 bukanlah keniscayaan.

Permasalahan yang sering timbul adalah ketika kesadaran tersebut belum atau tidak terbangun. Sebagian pemerintah desa atau kecamatan masih menganggap Desa Siaga adalah program sakempyangan sekedar untuk meningkatkan ADD. Mereka merasa cukup sampai dengan terbentuknya Forum Kesehatan Desa, memiliki Poskesdes serta memiliki plang pemberitahuan bahwa disini telah berdiri Desa Siaga X, Kecamatan Y, Kabupaten Z. Namun secara teknis pelaksanaannya mati suri. Hidup enggan matipun segan.

Miris memang mengetahui konsidi tersebut. Dari data diatas kertas bahwa suatu kabupaten telah memiliki sekian persen Desa Siaga mohon tolong di evaluasi ke lapangan, berapa persen yang memang telah berjalan dengan sebenar-benarnya berjalan. Ini kelemahan sisitem evaluasi kita. Merasa cukup dengan laporan pada selembar kertas.

Saudaraku yang budiman, Desa Siaga sejatinya adalah program yang begitu indah. Program ini selain membuat kita pintar dan berdaya dia juga membangun kembali nilai-nilai gotong royong yang telah lama terhempas bersama raibnya pelajaran PMP. Di dalam Desa Siaga ada system asuransi kesehatan yang diatnggung bersama dengan tajuk dana sehat. Setiap penduduk di desa tersebut mengumpulkan iuaran yang besarannya disesuaikan dengan kemampuan ekonomi mereka. Dikelola oleh FKD (Forum Kesehatan Desa) untuk pembiayayan kesehatan termasuk membantu meringkan beban tetangga kita yang terkena musibah. Uang dari dana sehat tidak hanya untuk pembiayaan kesehatan, tapi juga dapat untuk modal UKM yang diharapkan dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat di desa tersebut. Oh, merdu sekali bukan terdengarnya, saudaraku. Saya membayangkan tidak aka nada lagi masyarakat yang rebutan uang BLT atau apapun sekarang namanya.

Berjalan atau tidaknya Desa Siaga tidak ditangan pemerintah, tapi di tangan saya dan anda selaku warga desa. Yang tidak memiliki Desa jangan khawatir, mulailah dengan RT siaga, RW Siaga dan Kelurahan Siaga. Mari bersama kita jadika Desa SIaga sebagai jembatan menuju Indonesia Sehat 2015.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Istiwak, Jam Kuno di Kota Solo …

Agoeng Widodo | | 23 September 2014 | 11:20

Perang Mulut di Talkshow TV (Mestinya) Cuma …

Arief Firhanusa | | 23 September 2014 | 11:04

Billboard, Sarana Sosialisasi Redam Gepeng …

Cucum Suminar | | 23 September 2014 | 16:30

Mengapa Toga Berwarna Hitam? …

Himawan Pradipta | | 23 September 2014 | 15:14

Lelaki Pengingatku …

Edrida Pulungan | | 23 September 2014 | 17:11


TRENDING ARTICLES

Mendikbud Akhirnya Tegur Guru Matematika …

Erwin Alwazir | 7 jam lalu

Ini Kata Anak Saya Soal 4 x 6 dan 6 x 4 …

Jonatan Sara | 9 jam lalu

PR Matematika 20? Kemendiknas Harus …

Panjaitan Johanes | 11 jam lalu

Kesamaan Logika 4 X 6 dan 6 X 4 Profesor …

Ninoy N Karundeng | 11 jam lalu

Cara Gampang Bangun ”Ketegasan” …

Seneng Utami | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Kemana Peghuni Eks Bongkaran Tanah Abang dan …

Akhmad Sujadi | 8 jam lalu

Usia Orang Kota Lebih Pendek Dari Orang …

Asep Rizal | 8 jam lalu

Apa Salahnya Ahok, Dimusuhi Oleh Sekelompok? …

Kwee Minglie | 8 jam lalu

Waspadai Caries Gigi …

Amallya Luckyta | 8 jam lalu

Kunci Sukses itu Sesungguhnya Ada di Tangan …

Tjiptadinata Effend... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: