Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Ayu Anggraini

Bintang kecil yang akan menjadi besar dengan segala kelebihan dan kekurangannya..

disminore

REP | 03 February 2011 | 00:58 Dibaca: 2938   Komentar: 0   0

Haid atau menstruasi merupakan perdarahan periodik dan siklik dari uterus, disertai pelepasan endometrium (menurut Prawirohardjo, 2005)

Secara normal menstruasi berlangsung pada usia 10-19 tahun, disamping itu proses terjadinya menstruasi dipengaruhi oleh beberapa hal diantaranya gizi, penyakit, cara hidup, sosial budaya dan rangsangan-rangsangan dari luar (Liewellyn & Jones, 1997)

Panjang siklus haid adalah jarak antara tanggal mulainya haid yang lalu dan mulainya haid berikutnya, panjang siklus yang normal atau dianggap sebagai siklus haid yang klasik ialah 28 hari, tetapi variasinya cukup luas, bukan saja antara beberapa wanita tetapi juga pada wanita yang sama. Rata-rata panjang siklus haid dipengaruhi oleh usia seseorang. Rata-rata panjang siklus haid pada gadis usia 12 tahun adalah 25,1 hari, pada wanita usia 43 tahun 27,1 hari, pada wanita wanita usia 55 tahun 51,9 hari. Lamanya haid biasanya antara 3-5 hari, ada yang 1-2 hari diikuti darah sedikit-dikit dan ada yang sampai 7-8 hari. Pada setiap wanita biasanya lama haidnya tetap (Prawirohardjo, 1999).

Pada haid normal lama siklus antara 21-35 hari, lama perdarahan 2-7 hari, perdarahan 20-80 cc per siklus, tidak disertai rasa nyeri, darah warna merah segar tidak bergumpal serta terjadi ovulasi.

Dismenorea adalah nyeri haid menjelang atau selama haid, berupa rasa tidak enak diperut bagian bawah dan seringkali diiringi dengan rasa mual. Dismenorea atau nyeri haid mungkin merupakan suatu gejala yang paling sering menyebabkan wanita-wanita mudah pergi ke dokter untuk konsultasi dan pengobatan. Karena gangguan ini sifatnya subyektif, walaupun frekuensi dismenorea cukup tinggi dan penyakit ini sudah lama dikenal, namun sampai sekarang patogenesisnya belum dapat dipecahkan dengan memuaskan. (Prawirohardjo, 1999).

A. Etiologi

Penyebab pasti dismenorea primer belum diketahui. Diduga faktor psikis sangat berperan terhadap timbulnya nyeri. Dismenorea primer umumnya dijumpai pada wanita dengan siklus haid berovulasi. Penyebab tersering dismenorea sekunder adalah endometriosis dan infeksi kronik genetalia enternal. (Kapitaselekta, 2001).

B. Manifestasi Klinis

Dismenorea Primer

1. Usia lebih muda

2. Timbul setelah terjadinya siklus haid yang teratur

3. Sering pada nulipara

4. Nyeri sering terasa sebagai kejang uterus dan spastik

5. Nyeri timbul mendahului haid dan meningkat pada hari pertama atau hari kedua haid

6. Tidak dijumpai keadaan patologi pelvik

7. Sering memberikan respon terhadap pengobatan medikamentosa

8. Pemeriksaan Pelvik normal

9. Sering disertai nausea, muntah, diare, kelelahan dan nyeri kepala

Dismenorea Sekunder

1. Usia lebih tua

2. Cenderung timbul setelah dua tahun siklus haid teratur

3. Tidak berhubungan siklus dengan paritas

4. Nyeri sering terasa terus menerus setiap tahun

5. Nyeri dimulai saat haid dan meningkat bersama dengan keluarnya darah

6. Berhubungan dengan kelainan pelvik

7. Tidak berhubungan dengan ovulasi

8. Seringkali memerlukan tindakan operatif

9. Terdapat kelainan pelvik

C. Diagnosis

Dibuat dari keluhan-keluhan yang timbul, selalu berhubungan dengan haid. Pada dugaan adanya endometriosis maupun infeksi kronik perlu dilakukan laparoskopi diagnostik (Kapitaselekta, 2001).

D. Penatalaksanaan

  1. Penerangan dan Nasehat

Perlu dijelaskan kepada penderita bahwa dismenorea adalah gangguan yang tidak berbahaya untuk kesehatan. Nasehat-nasehat mengenai makanan sehat, istirahat yang cukup dan olahraga mungkin berguna. Kadang-kadang diperlukan psikoterapi.

  1. Pemberian Obat Analgesik

Jika rasa nyerinya berat, diperlukan istirahat ditempat tidur dan kompres panas pada bagian perut bawah untuk mengurangi rasa sakit. Obat analgesik yang sering diberikan adalah preparat kombinasi aspirin, fenasetin dan kafein. Contohnya acet-aminophen, postan dan novalgin.

  1. Terapi Hormonal

Tujuan terapi hormonal adalah menekan ovulasi. Tindakan ini bersifat sementara dengan maksud untuk membuktikan bahwa gangguan merupakan dismenorea primer. Tujuan ini dapat dicapai dengan pemberian pil kombinasi kontrasepsi

BAB III

ASUHAN KEBIDANAN KESEHATAN REPRODUKSI PADA Nn. AYU DENGAN DISMENOREA DI RB M YUSUF

KALIBALANGAN LAMPUNG UTARA

TAHUN 2010

I. Pengumpulan Data Dasar

A. Pengkajian

1. Identitas

Nama : Nn. Ayu

Umur : 17 Tahun

Agama : Islam

Suku : Jawa

Pendidikan : SMA

Pekerjaan : Pelajar

Alamat : Sido Mukti

B. Anamnesa

Tanggal 17 November 2010 Pukul 08.00 WIB

a. Alasan kunjungan saat ini

Klien mengatakan sering merasa nyeri di perut bagian bawah pada saat sebelum dan hari pertama menstruasi.

b. Riwayat Menstruasi

Menarche : 14 Tahun

Siklus : 28 Hari

Lamanya : 6-7 Hari

Sifat Darah : Merah, encer dan tidak menggumpal

Banyaknya : 2 – 3 kali ganti pembalut

c. Riwayat Kesehatan

a.) Kesehatan Klien

Klien mengatakan tidak pernah menderita penyakit menular dan keturunan seperti jantung, DM, Hipertensi, malaria, asma, dan penyakit menular seksual.

b.) Kesehatan Keluarga

Klien mengatakan dalam keluarga tidak ada yang menderita penyakit menular dan keturunan.

d. Riwayat Psikososial

a.) Klien merasa cemas dengan kondisinya saat ini karena klien tidak dapat beraktivitas seperti biasanya

b.) Klien berharap rasa nyerinya pada saat menstruasi dapat diatasi

e. Aktivitas sehari – hari

a.) Nutrisi

1. Sebelum Haid : Klien makan 3x sehari dengan porsi nasi, lauk, sayur seadanya. Ibu minum 7 – 8 gelas/ hari.

2. Saat Haid : Klien makan 2 x sehari, Klien kurang nafsu makan.

Klien minum 7 – 8 gelas/ hari.

b.) Eliminasi

1. Sebelum Haid : BAB = 1x/hari BAK = 3 – 4 x/hari

2. Saat Haid : BAB = 1x/hari BAK = 6 – 7 x/hari

c.) Istirahat dan Tidur

1. Sebelum Haid : Klien tidur malam 7- 8 jam/hari. Tidur siang 2 jam/hari.

2. Saat Haid : Klien tidur malam 7- 8 jam/hari. Tidur siang tidak pernah.

d.) Personal Hygiene

Saat haid, klien mandi 2 x sehari, ganti pakaian dan pembalut 2 x sehari.

e.) Aktivitas/Olahraga

Klien hanya mengerjakan pekerjaan rumah. Bila klien bekerja terlalu berat, klien merasa pusing dan cepat lelah. Klien tidak pernah melakukan olahraga.

C. Pemeriksaan

1. Keadaan Umum

a) Kesadaran umum : baik

b) Tanda-tanda vital

TD : 120/70 mmHg

RR : 18 x/ menit

Nadi : 82 x/ menit

Temperatur : 36,8°C

c) Berat Badan : 50 kg

d) Tinggi badan : 157 cm

2. Pemeriksaan Fisik

a) Inspeksi

1. Rambut : Lurus, tidak ada ketombe, rontok sedikit, keadaan bersih.

2. Muka : Bentuk simetris, keadaan bersih, tidak ada oedema

3. Mata : Bentuk simetris, tidak ada pembengkakan pada kelopak mata, konjungtiva merah muda, sklera tidak ikterik, berfungsi dengan baik, keadaan bersih.

4. Hidung : Bentuk simetris, keadaan bersih, dan tidak ada pembesaran polip, berfungsi dengan baik.

5. Mulut : Tidak ada kelainan bentuk pada mulut, tidak ada stomatitis, keadaan gigi bersih, tidak ada caries, tidak ada pembesaran tonsil.

6. Telinga : Bentuk simetris, keadaan bersih, fungsi pendengaran baik.

7. Leher : Tidak ada pembesaran kelenjar tiroid, kelenjar limfe, dan tidak ada pembengkakan vena jugularis.

8. Dada : Bentuk simetris, pergerakan nafas teratur, tidak ada benjolan abnormal.

9. Abdomen : Bentuk simetris.

10. Punggung : Bentuk simetris, segitiga micheles simetris, keadaan bersih, tidak ada nyeri.

11. Genetalia : Keadaan bersih, tidak ada haemorroid.

12. Ekstremitas

a) Atas : Bentuk simetris, tidak ada cacat, dapat berfungsi dengan baik.

b) Bawah : Bentuk simetris, tidak ada oedema, dapat berfungsi dengan baik.

b) Auskultasi

1. Jantung : Detak jantung teratur, tidak terdengar mur-mur

2. Paru-paru : Tidak terdengar ronchi dan wheezing.

c) Perkusi

Reflek patella positif dan reflek babinski negatif.

II. Interpretasi Data Dasar

a. Diagnosa

Klien usia 17 tahun dengan dismenorea

Dasar :

1. Klien mengatakan pada saat haid sering nyeri pada perut bagian bawah

2. Klien mengatakan sering pusing dan cepat lelah

3. Klien mengatakan siklus haidnya tidak teratur

b. Masalah

1. Dismenorea

Dasar :

Klien mengatakan sering merasa nyeri di perut bagian bawah pada saat sebelum dan hari pertama menstruasi.

2. Gangguan Pola Aktivitas

Dasar :

a. Klien mengatakan bila menstruasi, klien tidak dapat mengerjakan pekerjaan seperti biasanya

b. Klien tidak pernah olahraga. Bila klien bekerja terlalu berat, klien merasa pusing dan cepat lelah.

III. Identifikasi Diagnosa dan Masalah Potensial

Observasi lebih lanjut tentang dismenora, bila dismenorea berlanjut dan tidak teratasi kemungkinan klien mengalami gangguan reproduksi.

IV. Identifikasi Kebutuhan Terhadap Tindakan dan Kolaborasi

Kolaborasi dengan dokter kandungan atau tenaga kesehatan lainnya, jika terjadi komplikasi lebih lanjut.

V. Perencanaan

a) Informasi kondisi klien saat ini

1) Beritahu klien tentang hasil pemeriksaan

2) Deteksi adanya kelainan / komplikasi

3) Anjurkan klien untuk memeriksakan diri bila nyerinya tidak teratasi

4) Libatkan keluarga dalam memberikan dukungan pada klien

b) Informasi tentang gizi pada klien

1) Jelaskan pada klien tentang makanan bergizi

2) Anjurkan pada klien makan makanan bergizi

3) Berikan analgetika (Paracetamol), B Complex dan Vitamin C

c) Informasi tentang dismenorea

1) Jelaskan pada klien pengertian dismenorea

2) Ajarkan pada klien untuk mengompres perutnya dengan air hangat bila perutnya terasa nyeri

3) Anjurkan pada klien untuk melakukan olahraga secara teratur.

4) Evaluasi kemampuan klien untuk mengulang penjelasan yang telah diberikan.

VI. Pelaksanaan

a) Menjelaskan pada klien kondisinya saat ini

1) Memberitahu klien tentang hasil pemeriksaan

2) Mendeteksi adanya kelainan / komplikasi

3) Menganjurkan klien untuk memeriksakan diri bila nyerinya tidak teratasi

4) Melibatkan keluarga dalam memberikan dukungan pada klien

b) Informasi tentang gizi pada klien

1) Menjelaskan pada klien tentang makanan bergizi

2) Menganjurkan pada klien makan makanan bergizi

3) Memberikan analgetika (Paracetamol), B Complex dan Vitamin C

c) Informasi tentang dismenorea

1) Menjelaskan pada klien pengertian dismenorea

2) Mengajarkan pada klien untuk mengompres perutnya dengan air hangat bila perutnya terasa nyeri

3) Menganjurkan pada klien untuk melakukan olahraga secara teratur.

4) Mengevaluasi kemampuan klien untuk mengulang penjelasan yang telah diberikan.

d) Menganjurkan klien untuk datang kembali jika ada keluhan

VII. Evaluasi

1. Klien mengerti tentang kondisinya saat ini.

2. Klien berjanji akan melakukan kunjungan ulang bila nyerinya tidak teratasi

3. Klien mau minum paracetamol 3 x 1, B Komplek 3 x 1 dan Vitamin C 3×1.

4. Klien mengerti tentang dismenorea

5. Klien mau mengkonsumsi makanan bergizi terutama sayur-sayuran dan buah-buahan.

6. Klien akan beristirahat yang cukup dan olahraga secara teratur


CATATAN PERKEMBANGAN

Tanggal 17 November 2010, Pukul 08.30 WIB

S : 1. Klien merasa lega dengan penjelasan yang diberikan

2. Klien berharap masalahnya dapat teratasi dan tidak akan mengalami dismenorea lagi pada haid berikutnya

O : 1. Kesadaran umum : baik

2. Tanda-tanda vital

TD : 120/70 mmHg

RR : 20 x/ menit

Nadi : 80 x/ menit

Temperatur : 37°C

3. Berat Badan : 50 kg

4. Tinggi badan : 156 cm

5. Klien tampak lebih tenang

A : 1. Diagnosa

Remaja usia 17 tahun dengan gangguan menstruasi (dismenorea)

Dasar :

a. Klien mengatakan perutnya sakit sebelum dan hari pertama haid

b. Klien tampak kesakitan

2. Masalah

Untuk sementara tidak ada

P : 1. Jelaskan pada klien kondisinya saat ini

2. Anjurkan klien untuk berolahraga

3. Anjurkan klien untuk mengkonsumsi obat yang telah diberikan

4. Anjurkan klien untuk memenuhi nutrisinya dengan mengkonsumsi makanan bergizi

5. Anjurkan klien untuk datang kembali jika ada keluhan

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Saat Hari Anak Nasional Terlupakan oleh …

Topik Irawan | | 23 July 2014 | 18:53

Parcel Lebaran Dibuang ke Jalan …

Roti Janggut | | 23 July 2014 | 17:43

Efek Samping Kurikulum “Cepat Saji” …

Ramdhan Hamdani | | 23 July 2014 | 18:46

Mengejar Sunset dan Sunrise di Pantai Slili …

Tri Lokon | | 23 July 2014 | 20:12

Punya Gaya “Make Up” Menarik? …

Kompasiana | | 09 July 2014 | 00:21


TRENDING ARTICLES

Akhirnya Prabowo-Hatta Melangkah ke MK …

Bang Pilot | 4 jam lalu

(Saatnya) Menghukum Media Penipu …

Wiwid Santoso | 5 jam lalu

Setelah Kalah, Terus Apa? …

Hendra Budiman | 5 jam lalu

Jokowi Raih Suara, Ahok Menang Pilpres …

Syukri Muhammad Syu... | 6 jam lalu

Kata Ahok, Dapat Jabatan Itu Bukan …

Ilyani Sudardjat | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: