Back to Kompasiana
Artikel

Medis

W Jeong

Hanya orang biasa yang bekerja di bidang Kesehatan

Obat Penurun Kolesterol - Statin

OPINI | 24 September 2010 | 08:47 Dibaca: 29625   Komentar: 13   0

Teringat cerita teman tentang ayahnya yang diberikan obat Atorvastatin (Lipitor) untuk menurunkan kadar kolesterol. Namun setelah mengkonsumsi obat ini selama seminggu, tiba-tiba kakinya sering sakit, kram, badan cape-cape. Kembali ke dokter, dokter memberikan Celecoxib (Celebrex), sejenis anti bengkak dan analgesik, untuk mengurangi sakit. Sungguh terkejut ketika saya mendengar cerita temanku ini. Pada tulisan ini, saya akan memberikan informasi yang perlu diketahui konsumen tentang obat penurun kolesterol yang termasuk dalam kelompok Statin.

Statin tergolong obat penurun kolesterol yang bekerja dengan cara menghambat enzim HMG-CoA, yang mensintesis kolesterol dalam tubuh. Adapun obat yang tergolong dalam kelompok ini dan sering digunakan yaitu: (Nama Generik - Nama Merek)

  1. Atorvastatin - Lipitor
  2. Simvastatin - Zocor
  3. Rosuvastatin - Crestor
  4. Pravastatin - Pravachol
  5. Fluvastatin - Lescol

Sebagian dari para Kompasianer sekalian mungkin pernah mengkonsumsi atau mengenal orang yang mengkonsumsi obat jenis ini. Kadar Total Kolesterol yang terlalu tinggi didalam tubuh (>5 mmol/L atau sekitar >200 mg/dL) meningkatkan resiko penyumbatan pembuluh darah yang sering berujung pada penyakit jantung (kardiovaskular) dan stroke. Pasien yang juga mempunyai masalah tekanan darah tinggi dan diabetes, selain nilai kolesterol tinggi memiliki resiko yang lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular dan stroke. Oleh sebab itu maka obat penurun kolesterol sering digunakan untuk mengurangi insiden penyakit di atas.

Namun apa yang perlu diketahui konsumen sewaktu mengkonsumsi obat kelas Statin?

  1. Waktu yang paling baik untuk meminum obat jenis Statin adalah malam hari.
    Ini dikarenakan tubuh mulai mensintesis kolesterol saat asupan dari luar berkurang, yaitu malam hari sebelum tidur. Semua obat dalam kelas statin harus dikonsumsi malam hari kecuali Atorvastatin(Lipitor) dan Rosuvastatin(Crestor). Kedua obat ini mempunyai efek kerja yang lebih lama sehingga bisa dikonsumsi kapan saja. Obat lainnya (Simvastatin (Zocor), Pravastain (Pravachol), dan Fluvastatin (Lescol)) memiliki efek kerja yang lebih singkat. Alhasil bila dikonsumsi pada pagi atau siang hari maka obat tersebut telah berhenti bekerja saat tubuh mulai memproduksi kolesterol.
  2. Efek Samping dari Statin.
    Efek samping yang harus diwaspadai dalam mengkonsumsi statin yaitu sakit pada otot, kram, kebas-kebas, atau otot terasa lemah. Gejala ini terjadi setelah mengkonsumsi statin (bisa langsung bisa juga bertahun-tahun setelah meminum obat ini) dan bukan dikarenakan hal lain misalnya olahraga, meriang, flu dan sebagainya. Bila hal ini terjadi maka konsultasikan dengan dokter atau apoteker anda. Dokter yang menangani juga harus waspada terhadap efek samping Statin. Bila gejala ini juga disertai dengan demam dan tidak enak badan, maka penggunaan obat ini harus segera dihentikan dan memeriksakan diri ke rumah sakit.

    Terkadang sakit maag juga sering dikeluhkan terutama dengan Atorvastatin(Lipitor). Namun hal ini hanya bersifat sementara dan meminum obat setelah makan akan mengurangi insiden.

  3. Obat dari golongan ini memiliki beberapa interaksi baik dengan obat lain maupun suplemen atau bahkan buah-buahan.

    • Atorvastatin(Lipitor), Simvastatin(Zocor) dan Fluvastatin (Lescol) dimetabolisme dalam tubuh oleh enzim CYP3A4 yang ditemukan di liver. Bila kerja enzim ini terhambat maka akan meningkatkan efek samping ketiga Statin ini seperti dijelaskan di atas. Misalnya:
      Buah “Grapefruit” dikenal sebagai penghambat enzyme CYP3A4 sehingga harus dihindari bila mengkonsumsi ketiga statin ini.
      Antibiotika Clarithromycin dan Erythromycin dari kelas Macrolide juga menghambat enzim CYP3A4 sehingga penggunaan antibiotika ini pada pasien yang mengkonsumsi ketiga Statin diatas harus diperhatikan dengan seksama.
    • Penyerapan Rosuvastatin (Crestor) berkurang bila diberikan bersama Antasida berbasis Aluminium dan Magnesium seperti Promag, Mylanta. Untuk itu kedua obat ini jangan diminum pada saat bersamaan dan dipisahkan sedikitnya 2 jam.
    • Pravastatin (Pravachol) belum memiliki interaksi yang signifikan, namun harus diminum pada malam hari karena efek kerja yang singkat.
  4. Olahraga dan Diet yang sehat.
    Penggunaan Statin harus diseimbangi dengan olahraga yang teratur (misalnya jalan kaki 30 menit setiap hari) dan mengurangi makanan berlemak, berenergi tinggi dan mengandung banyak garam. Sebaliknya makanan berserat seperti buah-buahan dan sayuran segar harus diperbanyak. untuk meningkatkan kesehatan tubuh.

Kembali pada cerita teman saya, maka dokter yang menangani harus mengobservasi kemungkinan efek samping dari Atorvastatin(Lipitor) daripada meresepkan Celecoxib (Celebrex). Bila benar gejala yang dialami ayah temanku ini adalah karena statin, maka penggunaan obat ini harus dihentikan. Untuk mengurangi kadar kolesterol masih ada obat dari kelas lain yang bisa digunakan.

Demikianlah yang perlu kita ketahui bila mengkonsumsi obat dari golongan Statin. Semoga Bermanfaat.

Tags: pharmacy

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

‘Gabus Pucung’ Tembus Warisan Kuliner …

Gapey Sandy | | 24 October 2014 | 07:42

Terpaksa Olahraga di KLIA 2 …

Yayat | | 25 October 2014 | 02:17

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39

Pengabdi …

Rahab Ganendra | | 24 October 2014 | 22:49

Ikuti Blog Competition dan Nangkring di IIBF …

Kompasiana | | 12 October 2014 | 18:25


TRENDING ARTICLES

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 4 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 4 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 5 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 8 jam lalu

Romantisme Senja di Inya Lake, Yangon …

Rahmat Hadi | 9 jam lalu


HIGHLIGHT

Tips COD (Cash on Delivery) an untuk Penjual …

Zanno | 10 jam lalu

DICKY, Si Chef Keren dan Belagu IV: Kenapa …

Daniel Hok Lay | 10 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 11 jam lalu

Dosen Muda, Mana Semangatmu? …

Budi Arifvianto | 11 jam lalu

Aku Berteduh di Damai Kasih-Mu …

Puri Areta | 11 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: