Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Andika

hanya orang biasa, bukan siapa siapa juga

Dilarang Buang Puntung Rokok Disini Bozz

OPINI | 25 March 2010 | 05:03 Dibaca: 688   Komentar: 12   1

dilarang bauang puntung rokok disini bozz, foto koleksi rudi esape

dilarang buang puntung rokok ditempat ini bozz, foto koleksi rudi esape

Awal Januari lalu saya bertugas ke Makassar. Banyak orang merokok dimana mana.
Di kota Makassar merokok sepertinya masih bebas dan masih boleh dimana mana.

Siapa berani melarang, ujar salah seorang yang tidak kuasa menahan asap rokok.

Saya pernah memperingatkan seseorang yang asik merokok dalam angkutan umum kata si bapak, tolong mengerti kami yang tidak merokok dong.

Eh yang diminta kesadarannya tidak merokok diangkutan umun, tampak tidak terima sambil melotot dia balik juga meminta, tolong juga dimengerti kami yang merokok, karena jika kami tidak merokok pusing ini kepala, ujarnya.

Nah lho, mau berantem?. Ya mendingan dibiarkan saja. Kesadaran masing masing sajalah lanjutnya.

Ada lagi jelasnya, jika diperingatkan, siperokok akan mengatakan saya merokok sudah lebih dua puluh tahun, seger seger saja, perempuan saja merokok, kenapa kamu tidak merokok?.……..wah repot dah .

Mungkin karena sulitnya memperingatkan siperokok, maka di dua sudut ruang tunggu kantor yang saya kunjungi ada tulisan tanda peringatan, jangan buang puntung rokok disini bozz.
Lho, kok bozz,?
Ya,  soalnya yang berani merokok sembarangan diruang ini hanya bozz bozz dan mana ada bozz mahu dilarang dan kebiasaan bozz buang puntung rokok semaunya, di mana mana , kata petugas jaga kantor itu.

Payah juga ya jadi bozz……

Selamat siang, sudah makan belum?
Yuk

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Santri dan Pemuda Gereja Produksi Film …

Purnawan Kristanto | | 22 October 2014 | 23:35

Kontroversi Pertama Presiden Jokowi dan …

Zulfikar Akbar | | 23 October 2014 | 02:00

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Lilin Kompasiana …

Rahab Ganendra | | 22 October 2014 | 20:31

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Ketua Tim Transisi Mendapat Rapor Merah dari …

Jefri Hidayat | 3 jam lalu

Jokowi, Dengarkan Nasehat Fahri Hamzah! …

Adi Supriadi | 8 jam lalu

Ketika Ruhut Meng-Kick Kwik …

Ali Mustahib Elyas | 13 jam lalu

Antrian di Serobot, Piye Perasaanmu Jal? …

Goezfadli | 13 jam lalu

Mengapa Saya Berkolaborasi Puisi …

Dinda Pertiwi | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Catatan Terbuka Buat Mendiknas Baru …

Irwan Thahir Mangga... | 7 jam lalu

Diary vs Dinding Maya - Serupa tapi Tak Sama …

Dita Widodo | 7 jam lalu

Nama Kementrian Kabinet Jokowi yang Rancu …

Francius Matu | 8 jam lalu

Menggapai Semua Mimpi …

Akhmad Husaini | 8 jam lalu

Wife Destroyed …

Harry Nuriman | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: