Back to Kompasiana
Artikel

Medis

Andika

hanya orang biasa, bukan siapa siapa juga

Dilarang Buang Puntung Rokok Disini Bozz

OPINI | 25 March 2010 | 05:03 Dibaca: 679   Komentar: 12   1

dilarang bauang puntung rokok disini bozz, foto koleksi rudi esape

dilarang buang puntung rokok ditempat ini bozz, foto koleksi rudi esape

Awal Januari lalu saya bertugas ke Makassar. Banyak orang merokok dimana mana.
Di kota Makassar merokok sepertinya masih bebas dan masih boleh dimana mana.

Siapa berani melarang, ujar salah seorang yang tidak kuasa menahan asap rokok.

Saya pernah memperingatkan seseorang yang asik merokok dalam angkutan umum kata si bapak, tolong mengerti kami yang tidak merokok dong.

Eh yang diminta kesadarannya tidak merokok diangkutan umun, tampak tidak terima sambil melotot dia balik juga meminta, tolong juga dimengerti kami yang merokok, karena jika kami tidak merokok pusing ini kepala, ujarnya.

Nah lho, mau berantem?. Ya mendingan dibiarkan saja. Kesadaran masing masing sajalah lanjutnya.

Ada lagi jelasnya, jika diperingatkan, siperokok akan mengatakan saya merokok sudah lebih dua puluh tahun, seger seger saja, perempuan saja merokok, kenapa kamu tidak merokok?.……..wah repot dah .

Mungkin karena sulitnya memperingatkan siperokok, maka di dua sudut ruang tunggu kantor yang saya kunjungi ada tulisan tanda peringatan, jangan buang puntung rokok disini bozz.
Lho, kok bozz,?
Ya,  soalnya yang berani merokok sembarangan diruang ini hanya bozz bozz dan mana ada bozz mahu dilarang dan kebiasaan bozz buang puntung rokok semaunya, di mana mana , kata petugas jaga kantor itu.

Payah juga ya jadi bozz……

Selamat siang, sudah makan belum?
Yuk

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Agnezmo Masuk Final Nominasi MTV EMA 2014, …

Sahroha Lumbanraja | | 16 September 2014 | 19:37

60 Penyelam Ikut Menanam Terumbu Karang di …

Kompas Video | | 16 September 2014 | 19:56

“Penjual” Perdamaian Aceh …

Ruslan Jusuf | | 16 September 2014 | 17:33

Musim Semi di Australia Ular Berkeliaran …

Tjiptadinata Effend... | | 16 September 2014 | 15:54

Ibu Rumah Tangga, Profesi atau Bukan? …

Mauliah Mulkin | | 16 September 2014 | 13:13


TRENDING ARTICLES

PKS Pecundang Menolak Pilkada Langsung …

Damang Averroes Al-... | 8 jam lalu

Jusuf Kalla Sebaiknya Belajar dari Ahok …

Relly Jehato | 10 jam lalu

Wanda Hamidah Bukan Ahok …

Mawalu | 12 jam lalu

Ini Kepemimpinan Ala Jokowi …

Sjahrir Hannanu | 12 jam lalu

Anomali Ahok: Pahlawan atau Pengkhianat? …

Choirul Huda | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Oh…Tidak, Gas Pertamina Non-Subsidi …

Ronald Haloho | 10 jam lalu

Pak Ridwan! Contoh Family Sunday di Sydney …

Isk_harun | 10 jam lalu

Gol Pinalti Gerrard di Injury Time Bawa …

Achmad Suwefi | 10 jam lalu

Mengapa Nama Tegar …

Much. Khoiri | 10 jam lalu

Bergembira Bersama Anak-anak Suku Bajo …

Akhmad Sujadi | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: