Back to Kompasiana
Artikel

Makanan

Aninda Sari

Harus lebih berwarna lagi

DIET ALA JENNIFER ANISTON

OPINI | 27 February 2011 | 22:15 Dibaca: 764   Komentar: 0   0

Seorang temanku yang sekarang tinggal di negeri orang bercerita kalo dia berhasil menurunkan berat badan hingga 2,5kg setelah mengikuti cara diet ala Jennifer Aniston. Terang saja temen-temen yang lain (90% perempuan) pada heboh bertanya seperti apa diet ala Jennifer itu? Dengan antusias dia memberi tips : Intinya jangan biarkan perut terisi di pagi dan siang hari… Cukup secangkir coklat panas, makan siang harus sekitar jam 3-4 sore, mau banyak ato sedikit terserah, tapi pasti nggak bisa banyak, karena perut jadi terbiasa nggak makan banyak. Olah raga, kalo ada waktu, karena diet intinya di makanan bukan olah raganya.. Tapi hasilnya bener-bener tokcer, aku sudah 2 minggu jalan, hasilnya turun 5 kg.

Lantas diapun mengajak teman-teman yang lain buat ngikutin diet ala Jennifer dan semangat menjawab pertanyaan teman-teman yang masih ragu dan tanya ini-itu tentang diet itu seolah-olah dia emang dapet lisensi buat nyebarin diet itu (ato jangan-jangan dia emang dapet fee dari si Jennifer ya…??? hehehe…). TOOOEEENGGG…..aku jadi bertanya-tanya, diet seperti itu bener gak sih? Apalagi dengan adanya kalimat olahraga kalo ada waktu karena diet intinya di makanan bukan olahraga.

Haduh….aku gak paham diet itu bagaimana karena aku juga gak pernah diet. Apalagi diet ala selebritis internasional biasanya aneh-aneh dan yakin gak sih kalo mereka 100% mau bersusah payah diet dengan cara begitu di saat operasi plastik ato suntikan botox bisa mereka lakukan dengan cara yang cepat untuk memperindah bentuk tubuh mereka? Bukankah sebaiknya kita mengatur pola makan yang sehat saja plus rutin olahraga meski olahraga ringan hanya setengah jam ato satu jam setiap hari??? Dan jika pun tetap ingin diet, sebaiknya konsultasi dokter ato ahli gizi biar tau diet apa yang cocok dan aman untuk kita. Ayo berpola hidup sehat dengan pola makan sehat dan berolahraga…!!!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Fort Marlborough dan Tugu Thomas Parr, Saksi …

Sam Leinad | | 21 April 2014 | 12:34

Dekati ARB, Mahfud MD Ambisius Atau …

Anjo Hadi | | 21 April 2014 | 09:03

Menjadi Sahabat Istimewa bagi Pasangan Kita …

Cahyadi Takariawan | | 21 April 2014 | 07:06

Bicara Tentang Orang Pendiam dan Bukan …

Putri Ratnaiskana P... | | 21 April 2014 | 10:34

Yuk, Ikuti Kompasiana Nangkring bareng …

Kompasiana | | 15 April 2014 | 20:47


TRENDING ARTICLES

Bagaimana Rasanya Bersuamikan Bule? …

Julia Maria Van Tie... | 4 jam lalu

PDIP dan Pendukung Jokowi, Jangan Euforia …

Ethan Hunt | 5 jam lalu

Akuisisi BTN, Proyek Politik dalam Rangka …

Akhmad Syaikhu | 7 jam lalu

Jokowi-JK, Ical-Mahfudz, Probowo-…? …

Syarif | 8 jam lalu

Pengalaman Bekerja di Luar Negeri …

Moch Soim | 12 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: