Back to Kompasiana
Artikel

Makanan

Aninda Sari

Harus lebih berwarna lagi

DIET ALA JENNIFER ANISTON

OPINI | 27 February 2011 | 22:15 Dibaca: 774   Komentar: 0   0

Seorang temanku yang sekarang tinggal di negeri orang bercerita kalo dia berhasil menurunkan berat badan hingga 2,5kg setelah mengikuti cara diet ala Jennifer Aniston. Terang saja temen-temen yang lain (90% perempuan) pada heboh bertanya seperti apa diet ala Jennifer itu? Dengan antusias dia memberi tips : Intinya jangan biarkan perut terisi di pagi dan siang hari… Cukup secangkir coklat panas, makan siang harus sekitar jam 3-4 sore, mau banyak ato sedikit terserah, tapi pasti nggak bisa banyak, karena perut jadi terbiasa nggak makan banyak. Olah raga, kalo ada waktu, karena diet intinya di makanan bukan olah raganya.. Tapi hasilnya bener-bener tokcer, aku sudah 2 minggu jalan, hasilnya turun 5 kg.

Lantas diapun mengajak teman-teman yang lain buat ngikutin diet ala Jennifer dan semangat menjawab pertanyaan teman-teman yang masih ragu dan tanya ini-itu tentang diet itu seolah-olah dia emang dapet lisensi buat nyebarin diet itu (ato jangan-jangan dia emang dapet fee dari si Jennifer ya…??? hehehe…). TOOOEEENGGG…..aku jadi bertanya-tanya, diet seperti itu bener gak sih? Apalagi dengan adanya kalimat olahraga kalo ada waktu karena diet intinya di makanan bukan olahraga.

Haduh….aku gak paham diet itu bagaimana karena aku juga gak pernah diet. Apalagi diet ala selebritis internasional biasanya aneh-aneh dan yakin gak sih kalo mereka 100% mau bersusah payah diet dengan cara begitu di saat operasi plastik ato suntikan botox bisa mereka lakukan dengan cara yang cepat untuk memperindah bentuk tubuh mereka? Bukankah sebaiknya kita mengatur pola makan yang sehat saja plus rutin olahraga meski olahraga ringan hanya setengah jam ato satu jam setiap hari??? Dan jika pun tetap ingin diet, sebaiknya konsultasi dokter ato ahli gizi biar tau diet apa yang cocok dan aman untuk kita. Ayo berpola hidup sehat dengan pola makan sehat dan berolahraga…!!!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Batik 3005 Meter Karya Masyarakat Yogyakarta …

Hendra Wardhana | | 02 October 2014 | 12:27

Antara Yangon, Iraq, ISIS dan si Doel …

Rahmat Hadi | | 02 October 2014 | 14:09

Kopi Tambora Warisan Belanda …

Ahyar Rosyidi Ros | | 02 October 2014 | 14:18

Membuat Photo Story …

Rizqa Lahuddin | | 02 October 2014 | 13:28

[DAFTAR ONLINE] Nangkring bersama Bank …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:52


TRENDING ARTICLES

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 4 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 5 jam lalu

Liverpool Dipecundangi Basel …

Mike Reyssent | 10 jam lalu

Merananya Fasilitas Bersama …

Agung Han | 10 jam lalu

Ceu Popong Jadi Trending Topic Dunia …

Samandayu | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Kios Borobudur Terbakar, Pencuri Ambil …

Maulana Ahmad Nuren... | 7 jam lalu

Kemacetan di Kota Batam …

Cucum Suminar | 7 jam lalu

“Amarah Nar Membumihanguskan …

Usman Kusmana | 7 jam lalu

Pembunuh (4) …

S-widjaja | 7 jam lalu

Penghujat SBY, Ayo Tanggung Jawab…!! …

Sowi Muhammad | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: