Back to Kompasiana
Artikel

Makanan

Andika

hanya orang biasa, bukan siapa siapa juga

Gula Pasir, Dilarang Dibawa Keluar Malaysia

REP | 24 August 2010 | 15:12 Dibaca: 591   Komentar: 11   1

Hati hati jika berkunjung ke Malaysia, pulangnya atau balik kampung, paling tidak jika melalui pelabuhan laut, tidak diperbolehkan membawa gula pasir.  Ada pemberitahuan dari Kementerian Perdagangan Dalam Negeri Malaysia, bahwa gula pasir sama sekali tidak boleh dibawa keluar Malaysia, walaupun cuma satu kilogram saja.

pemberitahuan dilarang membawa gula keluar malaysia, foto dok rudi esape

pemberitahuan dilarang membawa gula pasir keluar malaysia, foto dok rudi esape

dilarang membawa gula pasir kelauar malaysia, foto dok rudi esape

dilarang membawa gula pasir keluar malaysia, foto dok rudi esape

Kenapa?

Gula pasair termasuk barang kebutuhan pokok yang dilindungi, kata petugas di pelabuhan klang, yang banyak digunakan untuk hilir mudik orang Indonesia dan Malaysia dari Semenanjung ke Sumatera, menuju Tanjung Balai Asahan atau ke Dumai dan sebaliknya.

Beberapa barang kebutuhan pokok sepeti gula pasir, minyak goreng atau minyak masak orang Malaysia menyebut minyak goreng dan tepung terigu, termasuk barang kebutuhan pokok yang dilindungi dan mendapat subsidi dari kerajaan.

Malaysia memang memiliki Undang Undang Kawalan Harga, yang mengatur barang kebutuhan pokok yang masih mendapat sunsidi oleh pemerinta termasuk makanan dan minuman yang dijual ditempat tempat tertentu, tidak boleh dijual dengan harga pasar, harus mengikuti harga yang diatur oleh pemerintah. Jika dilanggar dapat dikenakan sanksi, penutupan kedai atau sanksi denda lainnya.

Jika ada yang ketahuan akan membawa gula atau tepung terigu keluar Malaysia, khusunya melalui pelabuhan laut, maka barang barang itu akan disita oleh petugas.

Walaupun hanya satu kilo saja?

ya.

Sama sekali dilarang. Jadi tidak perlulah membawa oleh oleh gula putih balik kampung.

Salam

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kampanye Wisata Thailand’s Best …

Olive Bendon | | 28 July 2014 | 16:49

Lebaran di Jerman dengan Salad …

Gitanyali Ratitia | | 29 July 2014 | 16:53

Membuat Hidangan Lebaran di Moskow (Jika …

Lidia Putri | | 28 July 2014 | 17:08

Visa on Arrival Turki Dihapus? …

Sifa Sanjurio | | 29 July 2014 | 06:03

Memilih Tempat yang Patut di Kunjungi, Serta …

Tjiptadinata Effend... | | 29 July 2014 | 19:46


TRENDING ARTICLES

Pijat Ala Dubai International Airport …

Ardi Dan Bunda Susy | 28 July 2014 23:45

Jangan Terlalu Berharap Banyak Pada Jokowi …

Bambang Srijanto | 28 July 2014 22:40

Berlebaran Tetap Gaya dengan Kaos Kompasiana …

Topik Irawan | 28 July 2014 21:13

Jangan Nanya Panci ke Polisi Amerika …

Usi Saba Kota | 28 July 2014 18:24

” Dari Tahun Ketahun Tak Pernah …

Rere | 28 July 2014 13:56

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: