Back to Kompasiana
Artikel

Makanan

Andika

hanya orang biasa, bukan siapa siapa juga

Gula Pasir, Dilarang Dibawa Keluar Malaysia

REP | 24 August 2010 | 15:12 Dibaca: 596   Komentar: 11   1

Hati hati jika berkunjung ke Malaysia, pulangnya atau balik kampung, paling tidak jika melalui pelabuhan laut, tidak diperbolehkan membawa gula pasir.  Ada pemberitahuan dari Kementerian Perdagangan Dalam Negeri Malaysia, bahwa gula pasir sama sekali tidak boleh dibawa keluar Malaysia, walaupun cuma satu kilogram saja.

pemberitahuan dilarang membawa gula keluar malaysia, foto dok rudi esape

pemberitahuan dilarang membawa gula pasir keluar malaysia, foto dok rudi esape

dilarang membawa gula pasir kelauar malaysia, foto dok rudi esape

dilarang membawa gula pasir keluar malaysia, foto dok rudi esape

Kenapa?

Gula pasair termasuk barang kebutuhan pokok yang dilindungi, kata petugas di pelabuhan klang, yang banyak digunakan untuk hilir mudik orang Indonesia dan Malaysia dari Semenanjung ke Sumatera, menuju Tanjung Balai Asahan atau ke Dumai dan sebaliknya.

Beberapa barang kebutuhan pokok sepeti gula pasir, minyak goreng atau minyak masak orang Malaysia menyebut minyak goreng dan tepung terigu, termasuk barang kebutuhan pokok yang dilindungi dan mendapat subsidi dari kerajaan.

Malaysia memang memiliki Undang Undang Kawalan Harga, yang mengatur barang kebutuhan pokok yang masih mendapat sunsidi oleh pemerinta termasuk makanan dan minuman yang dijual ditempat tempat tertentu, tidak boleh dijual dengan harga pasar, harus mengikuti harga yang diatur oleh pemerintah. Jika dilanggar dapat dikenakan sanksi, penutupan kedai atau sanksi denda lainnya.

Jika ada yang ketahuan akan membawa gula atau tepung terigu keluar Malaysia, khusunya melalui pelabuhan laut, maka barang barang itu akan disita oleh petugas.

Walaupun hanya satu kilo saja?

ya.

Sama sekali dilarang. Jadi tidak perlulah membawa oleh oleh gula putih balik kampung.

Salam

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kiprah Ibu-ibu Masyarakat Biasa di Tangerang …

Ngesti Setyo Moerni | | 27 November 2014 | 07:38

Jakarta Street Food Festival: Ketika Kuliner …

Sutiono | | 27 November 2014 | 11:06

Tulis Ceritamu Membangun Percaya Diri Lewat …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 14:07

Peningkatan Ketahanan Air Minum di DKI …

Humas Pam Jaya | | 27 November 2014 | 10:30

Tulis Aspirasi dan Inspirasi Aktif Bergerak …

Kompasiana | | 24 November 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Petisi Pembubaran DPR Ditandatangani 6646 …

Daniel Ferdinand | 5 jam lalu

Senyum dan Air Mata Airin Wajah Masa Depan …

Sang Pujangga | 6 jam lalu

Timnas Lagi-lagi Terkapar, Siapa yang Jadi …

Adjat R. Sudradjat | 7 jam lalu

Presiden Kita Bonek dan Backpacker …

Alan Budiman | 7 jam lalu

Prabowo Seharusnya Menegur Kader Gerindra …

Palti Hutabarat | 8 jam lalu


HIGHLIGHT

Dipertanyakan Molornya Pembangunan Dermaga …

Mahaji Noesa | 8 jam lalu

Malunya Tuh Disini (Tepok Jidat) …

Atin Inayatin | 8 jam lalu

Abdi Negara dan Gaya Hidup Sederhana …

Dhita Mona | 8 jam lalu

Kau, Aku, Angin …

Wahyu Saptorini Ber... | 8 jam lalu

Wisata Alam Sejarah Klasik Goa Selomangleng …

Siwi Sang | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: