Back to Kompasiana
Artikel

Kejiwaan

Ayiek Imaya Kiswandari

hidup bagai berlian, adapun warnanya tergantung dari mana kita melihatnya

Jangan Selalu Mengikuti Kata Hati, Lho Kok??

OPINI | 11 April 2012 | 13:57 Dibaca: 219   Komentar: 1   0

Selama ini ,mungkin dalam kehidupan kita sebenarnya,percaya atau ngk percaya,banyak hal-hal yang telah kita lakukan selalu mengikuti kata hati. Seakan sudah tertera spanduk berbunyi ”ikutlah kata hatimu” dalam batin kita yang seolah-olah menjadikan sebuah dasar,awal kesadaran dan keharusan kita dalam menentukan sebuah sikap.Sebenarnya,apakah salah mengikuti kata hati?
Hati adalah suara yang berasal dari keinginan/kemauan.keinginan ada dua macamnya,dari keinginan yang baik (berasal dari sanubari manusia)dan keinginan yang mungkin merupakan keburukan(berasal dari syaitan).bila tidak ada yang menjadi filter bagi suara berupa keinginan-keinginan tersebut,Ibarat membuat jus buah,bila tidak disaring sebelum diminum maka ampas buahnya akan ikut terbawa dan tercampur dengan sari-sari buahnya.oleh karena itu suara hati pun harus disaring terlebih dahulu oleh akal pikiran.sehingga nanti yang tersisa hanya “sari-sari”nya saja(yang baiknya),tidak ada lagi ampasnya(yang buruknya/kelirunya).
Berikut kisah jenaka yang dapat menjadi contoh renungan suara hati ;
Boy : “ Don,cabut yok,ah!! Lagi ngk mood gw ngampus hari ini…”
Doni: ” Ayo deh,gw laper nih !!kantin aja yok!! Kita cobain Soto ayam yang baru buka tuh!! Slow-slow ajalah kita dikantin!!”
Boy : “WUiiihhh….Boleh tuh!! Kayaknya MAknYuZZ!!”
Doni: ”Ya udah!!! Langsung tancaplah kita!! Grecep Boy!!’’
Boy : (diam sejenak..)
Doni : “Hey..hey..ayolah.. kok diem aja? knapa lo ??
Boy : “Hmm…Apa lw ngk takut ketinggalan materi kuliah? Lw lupa yak,hari ini kan kita ada test tutorial..”
Doni: “Iya sih…” (kemudian diam sejenak..)
Boy : “ Kalo kita ngk ikut,pastinya kita ngk dapet nilai!! Hancur deh ntar nilai kita!”
Doni: “ bener juga sih..okelah!! lain kali aja kita makan sotonya!!”
Boy : “Sip bro!! ya udah,kita masuk kelas lah sekarang..”
Doni: “ Yuk Mari!!”
Dari contoh percakapan diatas,dapat disimpulkan bahwasanya kata hati beragam dan memang tidak selalu baik,sehingga harus dicerna melalui akal pikiran.
Maka ,ikutlah kata “akal pikiran”.
Semoga dapat bermanfaat..

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Sukur Andoyo, Potret Ketulusan Pelayanan …

Andreas Pasolympia | | 03 March 2015 | 18:42

Perang Saudara di Irak Beralih ke Tikrit …

Dasman Djamaluddin | | 03 March 2015 | 21:19

Kompasiana Drive&Ride: ”Be Youthful, …

Kompasiana | | 26 February 2015 | 22:29

Batukaru, tentang Mendaki yang Mencoba …

Endah Lestariati | | 03 March 2015 | 17:51

Social Media dan Homo Socialis …

Hilman Fajrian | | 04 March 2015 | 08:05


TRENDING ARTICLES

Jokowi “Tegar” KMP Bubar Karena …

Gunawan | 3 jam lalu

Hak Angket untuk Ahok Rendahkan Wibawa DPRD …

Soleman Montori | 4 jam lalu

Memahami Gelengan Kepala Orang India… …

Mukti Ali | 7 jam lalu

Menanti #SaveAnggotaDPRD DKI Jakarta …

Muksalmina Mta | 11 jam lalu

Komentar Yuddy dan Romli Asal Bunyi …

Hendra Budiman | 14 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: