Back to Kompasiana
Artikel

Kejiwaan

Koalisi Masyarakat Anti Korupsi

” Lembaga Pemantau Korupsi di Bekasi ” ( KOMAK - BEKASI ) Alamat : www.komak-bekasi.blogspot.com email selengkapnya

Menangis = Obat Para Koruptor

OPINI | 27 August 2010 | 08:09 Dibaca: 74   Komentar: 2   0

Tangisan yang indah adalah tangisan yang selalu mengingat tuhan, karena dengan tangisan kita bisa merenung dan melakukan instropeksi diri. Persoalan tangisan tak semudah apa yg kita bayangkan seperti melihat anak kecil, kapan dan dimanapun ketika anak tersebut ingin menangis, pasti anak itu dapat menangis dan tidak ada rasa malu sedikitpun . Namun lain  halnya dengan kita yang sudah dewasa dan memiliki segudang aktifitas, rasa tangis terasa berat dan bahkan sukar untuk dikeluarkan dari kelopak mata ini. Hal itu disebabkan, bekunya hati ini terhadap sesama, dan hati ini sudah ditutupi perasaan waswas akan kehilangan duniawi semata. Sehingga munculnya tangisan type orang tersebut, merupakan tangisan tipu daya dan kepura-puraan saja. Namun sebaliknya, hatinya tertawa dan selalu ingin menang sendiri dan tidak mau terkalahkan oleh siapapun, maka jarang sekali rasa tangis itu keluar dari kelopak mata yang kecil ini.

Bila kita renungkan, ternyata banyak sekali makna yang terkandung dari tetesan air mata yang keluar dari rasa bersalah dalam kehidupan sehari-hari, padahal ketika rasa tangis itu muncul akan menyelamatkan bangsa ini dari keterpurukan dan tarian para penguasa duniawi. Belajar dari pengalaman yang ada, bila kita menengok jauh mata memandang kearah bangsa ini, betapa persoalan hidup silih berganti tanpa henti, yang pada akhirnya membekukan tangisan air mata ini. Apakah rasa tangis para pemimpin bangsa ini sudah tidak bisa dikeluarkan dari kelopak matanya……???, sehingga bangsa ini menjadi korban masalah dari keserakahan para pemimpinnya. Persoalan tersebut disebabkan tidak adanya tetesan air mata yang keluar….hanya tuhanlah yang maha tau.

Koruptor Tak Punya air Mata.

Banyaknya  para koruptor dinegeri ini karena rasa tangis dan keinginan menangis sudah tidak dimiliki, yang ada hanyalah geliat mata yang selalu terbuka dan berfikir untuk mengumpulkan harta, dan jabatan duniawi saja dengan berbagai cara dan tipu muslihat.

Kalau kita cermati dengan baik, ternyata rasa tangsi yang keluar merupakan pil yang sangat mujarab bagi penyelesaian masalah korupsi di Indonesia. Hal itu bisa diaplikasikan bila para terapis dan hypnotis mengelaborasikan terapsinya dengan cara menterapis para pejabat dan petinggi negara ini, agar sadar mengenai makna kehidupan yang sebenarnya.

Maka dari itu harapan kami, banyak-banyaklah menangis, selain menangis sebagai obat bagi kesehatan terhadap tubuh kita, namun menangis dapat pula membantu menghilangkan sedikit hubbu dunya ( cinta dunia ), lebih-lebih terhadap para koruptor yang terkena komplikasi penyakit korupsi dinegeri ini, semoga tangisan dapat menyelesaikan masalah bangsa yangs edang diuji dengan berbagai cobaan kehidupan.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Hati-Hati Meletakkan Foto Rahasia di …

Pical Gadi | | 02 September 2014 | 15:36

Yohanes Surya Intan yang Terabaikan …

Alobatnic | | 02 September 2014 | 10:24

Plus Minus kalau Birokrat yang Jadi …

Shendy Adam | | 02 September 2014 | 10:03

Mereka Sedang Latihan Perang …

Arimbi Bimoseno | | 02 September 2014 | 10:15

Inilah Pemenang Lomba Kompetisi Blog ACC! …

Kompasiana | | 01 September 2014 | 12:25


TRENDING ARTICLES

Mungkinkah Jokowi Bisa Seperti PM India …

Jimmy Haryanto | 4 jam lalu

Bebek Betutu Ubud Pak Mangku …

Febi Liana | 7 jam lalu

Presiden SBY dan Koalisi Merah Putih …

Uci Junaedi | 8 jam lalu

Ahok, Mr. Governor si “Pembelah …

Daniel H.t. | 10 jam lalu

Gunung Padang, Indonesia Kuno yang …

Aqila Muhammad | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Mengenal dan Mengenang IH Doko, Pahlawan …

Blasius Mengkaka | 8 jam lalu

Kenormalan yang Abnormal …

Sofiatri Tito Hiday... | 8 jam lalu

Aku Akan Pulang …

Dias | 8 jam lalu

Terpenuhikah Hak Kami, Hak Anak Indonesia? …

Syifa Aslamiyah | 8 jam lalu

UUD 1945 Tak Sama dengan Jakarta …

Adinda Agustaulima ... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: