Back to Kompasiana
Artikel

Ibu Dan Anak

Narulita Dewi

Dr Narulita Dewi SpKFR - physiatrists. “Children are the world’s most valuable resource and its selengkapnya

Jalan Jinjit Gangguan Sensoris, Bukan Sekedar Kebiasaan

OPINI | 24 March 2013 | 07:17 Dibaca: 481   Komentar: 0   0

Sekitar satu dari 20 anak memiliki perilaku berjalan jinjit. Gangguan ini bukan sekedar kebiasaan tetapi sangat mungkin ada faktor gangguan yang mendasari. Gangguan ini bisa ringan sampai tidak ringan. Gangguan tidak ringan biasanya terjadi pada penderita cerebral palsy, muscular dystrophy atau penderta Autism. Sebagian besar lainnya ringan dan terjadi pada penderita normal. Sampai saat ini masih belum diketahui penyebabnya, tetapi salah satu penyebab jalan jinjit diduga karena gangguan sensoris. Bila tidak ditangani dengan baik dalam jangka panjang dapat berakibat kerusakan struktur kaki, tumit, dan pergelangan kaki.

Jalan jinjit adalah kondisi dimana anak berjalan menggunakan ujung kaki bagian jari. Beberapa kondisi gangguan otak seperti serebal palsi biasanya menyebabkan anak berjalan jinjit. Kendati begitu, tak sedikit anak yang sebenarnya sehat juga memiliki kebiasaan jinjit. Sering disebut juga dengan idiopatik.

Saat waktu anak mulai belajar berjalan, sekitar 9 sampai 16 bulan, mereka sering goyah, memiliki basis dukungan yang luas, dan mereka kadang-kadang mungkin lebih suka berjalan berjinjit. Penelitian telah menunjukkan bahwa jalan jinjit dianggap sebagai bagian yang dapat diterima dalam perkembangan normal. Jalan jinit adalah umum dan normal sampai 18 bulan, tapi dapat bertahan sampai anak 2-3 tahun. Anak biasanya tumbuh dari berjalan kaki dan dan dapat berkembang menajdi pola tumit-jari gaya berjalan pada usia 3. Berjalan kaki terus-menerus, di atas 3 tahun, dapat berhubungan dengan diagnosa seperti cerebral palsy, autisme, spina bifida, sindrom tali ditambatkan, distrofi otot, defisit sensorik integrasi, atau masalah neuromuskular lainnya.

Hampir 5% dari semua anak-anak kecil berjalan jinjit pada suatu masa. Meskipun demikian, di usia 5.5 tahun, kurang dari setengahnya masih melakukan hal ini. Mereka yang berjalan jinjit biasanya mulai melakukan hal ini ketika mereka pertama kali berjalan sendiri, meskipun beberapanya berjalan normal selama tahun pertama dan seterusnya. Mereka yang pernah berjalan  jinjit melakukannya selama 1 sampai 2 tahun sebelum berjalan normal. Anak-anak yang masih berjalan jinjit di usia 5.5 tahun melakukannya sekitar 25%  kali.. Anak-anak yang didiagnosa gangguan kognitif atau neuropsikiatrik seperti autis lebih cenderung berjalan jinjit; dalam penelitian, 41% anak-anak seperti itu pernah atau masih berjalan jinjit.

Bila berkepanjangan berjalan jinjit dapat mengakibatkan kekakuan, pengencangan dan nyeri pada tendon Achilles, yang dapat  diredakan dengan latihan peregangan. Para orangtua dapat membantu anak-anak mereka untuk meregangkan kaki-kaki mereka saat sedang membaca atau menonton  televisi. Hal ini membantu menjaga tendon Achilles tetap lentur  dan meregang.

Pada anak sehat yang sesekali berjalan jinjit, biasanya di usia 5,5 tahun gaya berjalan mereka kembali normal dengan sendirinya. Di usia tersebut hampir separuh anak secara spontan memiliki gaya jalan normal.

Dalam penelitian yang dilakukan di Swedia terhadap 1.400 anak berusia 5,5 tahun ditemukan 40 persen anak yang mengalami gangguan perkembangan otak seperti autisme berjalan jinjit. Para orang tua lebih dari 1.400 anak-anak berpartisipasi dalam
penelitian ini, yang dilakukan di Blekinge County di tenggara Swedia. Pada
pemeriksaan rutin anak-anak yang berusia 5.5 tahun, para orangtua ditanyakan
pertanyaan mengenai anak-anak mereka dan berjalan jinjit.

Meskipun jumlah anak yang menderita gangguan neuropsikiatri dalam penelitian itu hanya 35 orang, tetapi para peneliti mengatakan hasil studi itu menguatkan studi sebelumnya yang menemukan tingginya prevalensi anak penderita gangguan kognitif atau mental yang berjalan jinjit.

Berjalan jinjit dapat menyertai gangguan seperti cerebral palsy dan distrofi
otot, tetapi juga terjadi diantara anak-anak yang tidak memiliki kondisi yang
mendasari itu. Dalam kasus-kasus seperti itu, anak-anak disebut pejalan kaki
idiopatik. Sampai saat ini penyebabnya tidak diketahui secara pasti. Bisa terkait dengan syaraf, otot, gabungan keduanya atau faktor lain yang tak diketahui, katanya. Berdasarkan
penelitian ini, jumlah anak-anak yang idiopatik juga tidak diketahui. Dalam pengamatan Children Foot Clinic Jakarta, sebagai besar penderita mengalami gangguan sensoris.

Gangguan Sensoris

Apakah anak Anda bereaksi berlebihan terhadap suara keras, menghindari tekstur tertentu, tampak terlalu tidak terkoordinasi, atau hanya tampaknya kurangnya pengendalian diri? Jika demikian, ia mungkin mengalami beberapa jenis gangguan sensorik. Semua anak-anak biasanya menjalani berbagai masalah sensorik sambil menjelajahi dan berinteraksi dalam lingkungan mereka. Namun, jika masalah ini adalah untuk melanjutkan atau meningkat, kemampuan anak Anda untuk belajar atau berfungsi dengan tepat akan terhalang. Sebagaian anak dengan gangguan sensoris sangat sensitif terhadap rangsang suara tertentu, perabaan dan sensosoris cahaya.

Gangguan sensorik memiliki banyak penyebab dan digabungkan dalam banyak diagnosa medis lainnya. Pada penderita Autisme, Attention Deficit Hyperactivity Disorder, dan Delay Pervasive Developmental gangguan sensorik memainkan peran penting. Identifikasi dini sering menyebabkan diagnosis dini dan pengobatan yang tepat untuk individu yang bersangkutan.

Gangguan sensorik dapat mempengaruhi satu, beberapa, atau semua indera fisik. Ada 7 kategori yang meliputi fungsi sensorik kita. Kelompok-kelompok ini adalah: taktil (sentuhan), auditori (pendengaran), Visual (penglihatan), Rasa, Pencium (bau), vestibular (gerakan dan gravitasi), dan proprioseptif (kesadaran tubuh, otot, dan sendi). Kebanyakan orang mengalami gangguan sensorik baik hipersensitif (lebih dirangsang) atau sensitif hipo (di bawah dirangsang). Bila salah satu rasa mengalami gangguan maka dapat mempengaruhi beberapa fungsi tubuh lainnya. Jika satu atau lebih indera terganggu, pesan sensorik yang dikirim ke otak tidak benar. Pesan-pesan ini menjadi kacau, menyebabkan individu menderita untuk memahami lingkungan mereka dengan cara yang berbeda. Realitas disalahtafsirkan, menyebabkan penilaian yang salah dan balasan.

Tanda Dan Gerjala Gangguan Sensoris

  1. Perabaan: Menghindari sentuhan, nyeri toleransi yang tinggi, koordinasi yang buruk, membersihkan tangan  atau bagian tubuh lainnya sering, tidak suka dandan (menyikat gigi dan / atau rambut, dll), menempatkan tangan atau jari di mulut sering, terus bergerak , berjalan berat atau pada jari kaki, menghindari tekstur tertentu dalam makanan, pakaian, atau bahan lainnya, dan pakaian tidak suka memakai, tag pakaian, kaus kaki, atau sepatu. Mudah jinjir atau sering membersihkan kaki dari kotoran  atau saat berjalan di tanh sering haruus memakai sandal
  2. Auditori: Sangat sensitif terhadap suara dengan frekuensi tertentu seperti suara gergajai listrik, suara blender, suara bayi menangis atau suara melengking lainnya. Penderita juga sangat sensitif dan sanagat  bereaksi terhadap suara keras, mudah marah atau tampaknya mengabaikan orang lain, sering menutup telinga, berulang bersenandung atau menyanyi untuk diri, menghindar kelompok besar orang, mendengarkan TV, radio, dll, pada volume tidak wajar tinggi, terganggu oleh keributan lingkungan, hambatan berbicara, merobek atau kertas berkerut atau barang-barang seperti lainnya, dan ingin mengabaikan suara orang lain.
  3. Visual: Mudah silau atau tidak nyaman dengan sinar matahari atau lampu yang terang. Ditandai dengan gangguan pandangan, Saar memandang  mainan, buku, dll haruis didekatkan ke  wajah, posisi objek dalam baris, membuka dan menutup berulang pintu atau laci, terus balik lampu dan mematikan, terpesona oleh benda mengkilat atau reflektif (cermin, kaca, dll), gosok sering atau menyipitkan mata dari mata, gelisah dengan gerakan terdekat di lingkungan, keengganan atau berolahraga hati-hati kadung saat berpindah antara berbagai jenis penutup lantai, dan tampaknya terlalu sensitif terhadap cahaya.

Selain gangguan sensoris juga dapat disebabkan karena:

  • Persistent femoralis Anteversion (PFA). PFA adalah sentuhan anterior berlebihan dalam tulang paha bagian atas. Biasanya pada orang dewasa tulang paha atas diputar anterior dalam hubungannya dengan tulang paha bawah (kondilus femoralis) sebesar 15 °. Pada anak-anak muda sudut ini adalah sekitar 30 °, tapi ini terus mengurangi sudut untuk dewasa dengan timbulnya percepatan pertumbuhan remaja. Pada pemeriksaan pinggul pada anak dengan PFA, fitur yang paling mencolok adalah rentang berlebihan rotasi internal, tetapi eksternal rotasi terbatas. Seperti yang disebutkan sebelumnya dalam banyak kasus ini adalah kondisi yang sama sekali tidak berbahaya dan membutuhkan perawatan.
  • Internal tibialis Torsi (ITT). Tibia biasanya diputar eksternal dalam hubungannya dengan tulang paha sebesar 20 °. Hal ini paling baik diukur dengan membandingkan sumbu intermalleolar dengan sumbu interkondilaris. Cara lain yang sederhana untuk menilai hubungan ini adalah untuk mengukur sudut paha kaki dengan anak dalam posisi tengkurap dan lutut tertekuk sampai 90 °. Dalam ITT tibia ditemukan secara internal oleh lebih dari 10 ° -20 °. Fenomena ini sangat umum saat lahir dan cepat remodels ke level normal dalam beberapa tahun pertama kehidupan. Namun, dalam sebagian kecil kasus ITT dapat bertahan sampai terjadinya percepatan pertumbuhan remaja. Kondisi ini tidak mungkin bertahan dalam kehidupan orang dewasa dan jarang menciptakan masalah cukup berat sehingga memerlukan pengobatan atau koreksi.
  • Forefoot adductus merupakan penyebab penting intoe. Dalam kondisi ini kaki memiliki batas lateral melengkung bukannya lurus. Kaki depan karena itu tampaknya akan berubah masuk Kondisi ini dapat dengan mudah dibedakan dari kaki bengkok  karena tidak ada cacat yang tetap pada kaki belakang.

Penanganan

  • Pengobatan untuk jalan jinjit jarang diperlukan untuk  anak-anak yang berusia 6 tahun ke bawah,
  • Penderita jalan jinjit disertai   pemendekan tendon Achilles atau otot betis. Mungkin diperlukan operasi.
  • Anak-anak yang berjalan jinjit kemungkinan besar mengalami masalah sensorik. Sehingga bisa dilakukan terapi sensoris meski terjadi pada anak normal
  • Intervensi dini merupakan kunci, baik untuk yang memang dicurigai autisme atau memang berjalan jinjit karena gangguan sensorik.
  • Kebanyakan kondisi ini akan membaik sendiri selama masa kecil. Dalam kasus terburuk operasi mungkin diperlukan. Sebagian besar waktu ini melibatkan pemanjangan tendon Achilles.
  • Pilihan pengobatan yang lebih ringan menjaga anak mulai persimpangan kaki penggunaan sepatu korektif dan casting pada kaki dan kaki bagian bawah, yang biasanya dilakukan sebelum anak mencapai usia 12 bulan atau lebih. Jika ringan dan dekat dengan pusat, pengobatan mungkin tidak diperlukan.
  • Ballet telah digunakan sebagai pengobatan untuk kasus-kasus ringan. Latihan tari dapat membantu untuk menekuk kaki ke luar.
  • Kebanyakan anak perlu dirujuk ke ahli ortopedi, fisioterapi dan ahli saraf untuk perawatan.
  • Jika Anda ingin mengontrol otot betis terlalu aktif maka dokter mungkin mencoba untuk hanya memegang masih dengan orthosis kaki-kaki (AFO Brace).
  • Jika disebabkan oleh tendon Achilles kencang maka pembedahan mungkin diperlukan. Prosedur yang paling umum adalah prosedur resesi gastrocnemius. Alternatif dapat casting untuk memperbaiki tendon Achilles. Hal ini dapat sangat sulit untuk membedakan antara berjalan kaki idiopatik dan cerebral palsy spastik diplegic ringan. Tampaknya cukup sederhana, tetapi sebenarnya bukan karena kedua kondisi sangat berhubungan dengan kelahiran prematur, keterlambatan perkembangan dan ketat Achilles tendon. Namun tanda yang baik adalah jika anak bisa berjalan normal ketika Anda meminta mereka untuk, adalah lebih mungkin bahwa mereka mungkin harus berjalan kaki idiopatik.
  • Pada penderita skizofrenia, anak-anak autis atau anak dengan gangguan belajar. Tidak ada pilihan pengobatan yang relevan yang telah didokumentasikan untuk ini.
  • Cerebral palsy spastik diplegic lagi hampir selalu onset toeing ujung awal.
  • Sejarah keluarga adalah negatif dan mereka harus memiliki lesi neuron motor atas atau dinamis EMG (Elektromiografi adalah tes yang menilai kesehatan otot dan saraf mengendalikan otot) yang tidak normal.
  • Jika mereka  aktif selama Achilles tendon terganggu maka  bisa menggunakan bracing.
  • Jika kontraktur dinamis pasien begitu kuat bahwa mereka berjuang brace, dan kemudian dokter mungkin mencoba casting atau injeksi botox (Botox adalah pengobatan eksperimental) untuk melemahkan otot dan kemudian melanjutkan dengan penjepit.
  • Jika Achilles secara fisik ketat, maka prosedur pemanjangan akan digunakan dan mungkin hamstring terjadi perpanjangan juga jika pasien sudah mengintip secara signifikan. Tanda-tanda atas lesi neuron motorik termasuk kelemahan, hyperreflexia (Reaksi dari sistem (sukarela) saraf otonom over-stimulasi), dan nada meningkat. Perhatikan bahwa dengan motor neuron akut atas lesi sering ada flaccid paralysis (kelemahan atau kehilangan otot akibat cedera atau penyakit saraf innervating otot) dengan refleks menurun nada dan menurun.
  • Dalam setiap kasus, anak-anak dapat mengambil manfaat dari intervensi seperti fisik, modifikasi alas kaki terapi (sepatu sisipan, tumit lift), orthotics kaki pergelangan kaki (AFO), casting serial.
  • Meskipun jarang, intervensi bedah mungkin menjadi pilihan untuk memperpanjang tali tumit ketat yang mungkin menyebabkan kelainan gaya berjalan.
  • Intervensi terapi fisik biasanya melibatkan berbagai pasif dan aktif latihan gerak yang berfokus pada pergelangan kaki peregangan (kabel betis ketat biasanya tumit), penguatan, pelatihan gaya berjalan, pelatihan keseimbangan, dan program latihan di rumah.
  • Selain itu, ahli terapi fisik juga terlibat dalam mengusulkan jika / ketika intervensi lain, seperti modifikasi alas kaki dan ortotik, sesuai. Kebanyakan anak pada akhirnya akan mengatasi kiprah ujung jari kaki mereka, tetapi jika Anda memiliki keraguan maka Anda harus mengunjungi dokter keluarga Anda sebagai titik pertama panggilan.

Terapi Sensoris

  • Tidur telentang dan diam (tidak bergerak). Terapi ini bertujuan  agar si kecil mampu merasakan (aware) keberadaan dirinya.
  • Usapan meyeluruh dari kepala, bahu, tangan, pinggang, paha, kaki, telapak kaki bertujuan  untuk menenangkan,relaksasi otot-otot yang tegang
  • Usapan di bagian kepala, termasuk amat, hidung, mulut, telinga. Bertujuan untuk relaksasi mengurangi sensitivitas pancaindra, dan meningkatkan awareness terhadap organ indra
  • Usapan bebrbentuk angka 8 di pinggang ke paha, juga dari dada ke lengan. Berfungsi  sebagai brain gym pasif, salah satu bentuk stimulasi untuk melatih koordinasi gerak tubuh
  • Usapan di Tendon Guard (lipatan bahu, bawah rusuk, atas tulang panggul). Bertujuan untuk relaksasi tendon sekaligus mengencangkan otot-otot yang lembek
  • Usapan di kaki. Bertujuan untuk melatih reflex babinski. Bagi yang refleksnya terlalu besar, dikurangi. Biasanya, ini dilakukan pada anak yang berjalan jinjit
  • Tidur miring, diusap sepanjang sisi abdomen. Bertujuan untuk mengenalkan reflex gallant (keseimbangan kanan dan kiri). Saat masa sekolah, ini bisa mengurangi resiko kesulitan belajar
  • Usapan di bahu (mobilisasi bahu) bertujuan agar pada anak-anak kebutuhan khusus, biasanya, bahunya selalu naik karena tegang (sikap defensif). Usapan berguna untuk merilekskan dan mengurangi sensitivitas bahu

Supported by

FOOT CLINIC (KLINIK KHUSUS GANGGUAN MASALAH KAKI)

Dr Narulita Dewi SpKFR Children Grow Up Clinic I, JL Taman Bendungan Asahan 5 Bendungan Hilir Jakarta Pusat 10210 Phone : (021) 5703646 – 44466103 Grow Up Clinic II,Menteng Square Jl Matraman 30 Jakarta Pusat 10430 phone : (021) 44466103 Email : drnarulitadewi@gmail.com http://childrengrowup.wordpress.com http://www.facebook.com/GrowUpClinicCreating-hashtag-on-twitter@growupclinic

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Inilah 5 Butir Penting Putusan MK atas …

Rullysyah | | 21 August 2014 | 17:49

MK Nilai Alat Bukti dari Kotak Suara …

Politik14 | | 21 August 2014 | 15:12

Sharing Profesi Berbagi Inspirasi ke Siswa …

Wardah Fajri | | 21 August 2014 | 20:12

Meriahnya Kirab Seni Pembukaan @FKY26 …

Arif L Hakim | | 21 August 2014 | 11:20

Haruskah Semua Pihak Menerima Putusan MK? …

Kompasiana | | 21 August 2014 | 10:31


TRENDING ARTICLES

Dear Pak Prabowo, Would You be Our Hero? …

Dewi Meisari Haryan... | 7 jam lalu

Kereta Kuda Arjuna Tak Gentar Melawan Water …

Jonatan Sara | 8 jam lalu

Dahlan Iskan, “Minggir Dulu Mas, Ada …

Ina Purmini | 9 jam lalu

Intip-intip Pesaing Timnas U-19: Uzbekistan …

Achmad Suwefi | 11 jam lalu

Saya yang Memburu Dahlan Iskan! …

Poempida Hidayatull... | 14 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: