Back to Kompasiana
Artikel

Ibu Dan Anak

Santa dan Santo

OPINI | 14 August 2011 | 10:21 Dibaca: 525   Komentar: 4   3

Saat mau tidur malam, baik saya atau istri selalu membiasakan untuk bercerita tentang sesuatu baik itu dongeng, fabel atau bacaan dari Alkitab. Belakangan ini saya mencoba untuk bercerita tentang 1 hal baru buat mereka, mengenalkan tokoh2 penting dan apa yang sudah mereka lakukan.

Saya memperkenalkan tokoh2 Santa dan Santo dulu kepada mereka. Selain karena mungkin lebih mudah, karena kita mempunyai bukunya dan doa2 dari Santa dan Santo ini, selain itu kita juga bisa langsung berdoa bersama sebelum membacakan cerita tentang mereka ini. Mereka juga menjadi tahu alasan kami memberi mereka nama baptis dari nama Santo dan Santa pelindung mereka pula.

Buat saya sendiri pun juga menambah pengetahuan saya tentang Santa dan Santo ini serta bisa belajar dari apa yang mereka lakukan semasa hidup mereka. Belum….saya belum membaca banyak dan berbagi banyak tentang ini kepada cici dan boy karena saya baru saja memulainya. Tapi dari beberapa yang sudah saya lakukan mereka menikmati sekali dan terjadi komunikasi yang baik antara saya dengan mereka.

“Kenapa husband dan anaknya Santa Monika tidak baik sedangkan Santa Monikanya baik sekali dan rajin berdoa??” tanya si boy dengan kritis. “Kenapa Santa Maria mendapat tempat khusus buat Jesus dan kita??” tanya cici di saat yang berbeda. “Santo Judas Tadeus bisa membantu kita meminta sesuatu yang mustahil kepada Jesus daddy??” atau juga “Kenapa kita berdoa melalui perantara Santa dan Santo dan tidak langsung ke Jesus??” pertanyaan lainnya lagi yang dilontarkan oleh mereka.

Pertanyaan2 kritis tersebut membuat saya berpikir dan bagaimana menyampaikannya kepada mereka. Maka tidak salah kami harus berdoa dulu sebelum membacanya sehingga kita mendapat penerangan dari roh kudus itu sendiri saat kita membaca dan memahaminya. Semoga dengan membiasakan mengenalkan tokoh2 yang baik, bijak dan mau menolong sesama, cici dan boy bisa mencontoh teladan dan perbuatan2 mereka.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Bajaj” Kini Tak Hanya Bajaj, …

Hazmi Srondol | | 19 September 2014 | 20:47

Ekonomi Kemaritiman Jokowi-JK, Peluang bagi …

Munir A.s | | 19 September 2014 | 20:48

Bedah Buku “38 Wanita Indonesia Bisa“ di …

Gaganawati | | 19 September 2014 | 20:22

Kiat Manjakan Istri agar Bangga pada …

Mas Ukik | | 19 September 2014 | 20:36

Rekomendasikan Nominasi “Kompasiana …

Kompasiana | | 10 September 2014 | 07:02


TRENDING ARTICLES

ISIS Tak Berani Menyentuh Perusahaan yang …

Andi Firmansyah | 11 jam lalu

Mencoba Rasa Makanan yang Berbeda, Coba Ini …

Ryu Kiseki | 12 jam lalu

Fatin, Akankah Go Internasional? …

Orang Mars | 12 jam lalu

Timnas U23 sebagai Ajang Taruhan… …

Muhidin Pakguru | 15 jam lalu

Wajar, Walau Menang Atas Malaysia, Peringkat …

Achmad Suwefi | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Buzz!!! Apa Sih Maumu? …

Lipul El Pupaka | 7 jam lalu

Bersikap Bijak Ketika Harga Elpiji Melonjak …

Sam Leinad | 8 jam lalu

Kicau Cendrawasih Tersisih …

Ando Ajo | 8 jam lalu

Melihat Perjuangan Rakyat Bali Mengusir …

Herdian Armandhani | 8 jam lalu

Belajar Open Mic Matematika …

Andi Setiyono | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: