Back to Kompasiana
Artikel

Ibu Dan Anak

bahaya jajanan anak di pasaran

REP | 28 April 2011 | 16:03 Dibaca: 626   Komentar: 0   0


Anak-anak terutama anak usia sekolah merupakan generasi penerus bangsa. Tumbuh berkembangnya anak usia sekolah yang optimal tergantung pemberian nutrisi dengan kualitas dan kuantitas yang baik serta benar. Dalam masa tumbuh kembang tersebut, pemberian nutrisi atau asupan makanan pada anak tidak selalu dapat dilaksanakan dengan sempurna.

Pada umumnya kebiasaan yang sering menjadi masalah adalah kebiasaan makan jajanan disekitar sekolah. Makanan jajanan yang dijual oleh pedagang kaki lima menurut FAO didefinisikan sebagai makanan dan minuman yang dipersiapkan dan dijual oleh pedagang kaki lima dijalanan dan di tempat-tempat keramaian umum lain yang langsung dimakan atau dikonsumsi tanpa pengolahan atau persiapan lebih lanjut. Makanan jajanan di pasaran menyumbang asupan energi bagi anak sekolah sebanyak 36%, protein 29%, dan zat besi 52%. Oleh karena itu, makanan jajanan kaki lima mempunyai peranan yang penting pada pertumbuhan dan prestasi belajar anak. Menurut penelitian BPOM ditemukan hampir separo atau 44% jajanan anak di pasaran tidak sehat dan banyak mengandung zat aditif.

Jajanan kaki lima ini berasal dari industri rumah tangga yang pembuatannya dilakukan oleh ibu rumah tangga bukan profesional, sehingga keamanan jajanan tersebut baik dari segi mikrobiologis maupun kimiawi masih dipertanyakan. Cemaran kimiawi yang umum ditemukan pada makanan jajanan kaki lima adalah penggunaan Bahan Tambahan Pangan (BTP) illegal seperti borax (pengempal yang mengandung logam berat Boron), formalin (pengawet yang digunakan untuk mayat), rhodamin B (pewarna merah pada tekstil), dan methanol yellow (pewarna kuning pada tekstil). Bahan-bahan ini dapat terakumulasi pada tubuh manusia dan bersifat karsinogenik yang dalam jangka panjang menyebabkan penyakit-penyakit seperti kanker dan tumor pada organ tubuh manusia. Selain itu, reaksi simpang pada makanan tersebut dapat memengaruhi fungsi otak termasuk gangguan perilaku pada anak sekolah. Gangguan perilaku tersebut seperti gangguan tidur, gangguan konsentrasi, gangguan emosi, hiperaktif, dan memperberat gejala pada penderita autism.

Untuk pencegahan, hal ini harus disosialisasikan kepada seluruh masyarakat karena penggunaan BTP ini berbahaya untuk di konsumsi. Hal ini dikarenakan risiko kesehatan yang ditimbulkan akibat jajanan yang tidak aman dan tidak bermutu berdampak jangka panjang terhadap pembentukan generasi bangsa yang lebih baik. Apalagi diketahui bahwa terdapat 40 - 44% jajanan anak sekolah yang tidak memenuhi standard kesehatan.

Tags: ibu anak jajanan

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kisah Para Tabib Muda di Karimunjawa …

Dhanang Dhave | | 23 May 2015 | 11:58

Bukchon Hanok Village, Desa Tradisional di …

Ita Dk | | 23 May 2015 | 14:04

[Blog&Photo Competition] Saatnya Non …

Kompasiana | | 17 March 2015 | 16:48

Begini Cara Mengetahui Foto Hoax dari …

Gunawan | | 23 May 2015 | 09:25

Kita Pernah Bersama …

Ando Ajo | | 23 May 2015 | 13:06


TRENDING ARTICLES

Favorit Bule, PSK Eksotis Indonesia dibayar …

Riana Dewie | 8 jam lalu

Dihantui Rasa Bersalah ,Tehnisi QZ8501 Bunuh …

Tjiptadinata Effend... | 9 jam lalu

Deadline FIFA Seminggu Lagi, PSSI justru …

Achmad Suwefi | 10 jam lalu

Belajar dari Jokowi memilih 9 Wanita …

Imam Kodri | 10 jam lalu

Jokowi Merekrut Orang Gila Agar Bisa Tetap …

Ahmad Maulana S | 13 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: