Back to Kompasiana
Artikel

Alternatif

24 Jam Terjepit Cincin

REP | 27 March 2013 | 23:35 Dibaca: 1533   Komentar: 0   0

24 jam terjepit cincin, bagaimana rasanya? Stres, nggak mau makan, ingin kencing terus. Itulah yang dirasakan Santa Debora murid Desain dan Produksi Kulit kelas x SMKN 14 Bandung. Belajar dari kejadian di atas adalah jangan panik kalau tidak ingin bertambah rumit masalahnya. Apapun itu. “Saya paksakan mengeluarkan cincin itu.” katanya dengan wajah dibuat tenang. “Ya akhirnya jari manisku tak manis lagi Pak, bengkak!” Itulah akibatnya dipaksa karena panik, bengkak! Dan akhirnya cincin menjadi susah keluar, padahal pada awalnya cincin masuk engan mudah. Blesss!

Cincin berbahan nikel memiliki kekerasan tertentu. Cara mudah untuk mengeluarkan cincin yang macet adalah dengan cara mematahkannya. Cara yang paling aman adalah mengikis sedikit demi sedikit dengan alat kikir. Keuntungan penggunaan kikir lebih aman karena memiliki permukaan yang rata, berbeda dengan gergaji besi yang memiliki penampang pipih. Kemukinan terpeleset pada penggunaan gergaji akan lebih besar. Dengan menggunaan kikir, luka skunder akibat salah penanganan dapat dihindari. Untuk menghindari panas yang berlebih bisa dioleskan hand & body lotion atau yang sejenisnya. Sebelum melakukan proses pengikiran kulit harus terlindung dari gesekan. Caranya bisa memasukan kertas atau plastik yang agak tebal disela antara cincin dan kulit jari. Gunakan ukuran yang cukup hanya untuk melindungi dari gesekan. Jangan sampai malah menghambat saluran darah. Bila sudah aman lakukanlah pengikiran dengan hati-hati. Perlu kesabaran karena memakan waktu.

Horeee! Lepas akhirnya! Itulah teriakan yang keluar dari mulut Santa ketika cincin nikel itu berhasil dipatahkan. 1 jam proses pengikiran menjadi tak berarti ketika cincin itu lepas dengan mudah. Untung bukan cincin emas! Itulah untungnya jadi orang bejo, melihat masalah dari sisi untung. Jadi untung terusssss!

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

“Bajaj” Kini Tak Hanya Bajaj, …

Hazmi Srondol | | 19 September 2014 | 20:47

Ekonomi Kemaritiman Jokowi-JK, Peluang bagi …

Munir A.s | | 19 September 2014 | 20:48

Bedah Buku “38 Wanita Indonesia Bisa“ di …

Gaganawati | | 19 September 2014 | 20:22

Kiat Manjakan Istri agar Bangga pada …

Mas Ukik | | 19 September 2014 | 20:36

Rekomendasikan Nominasi “Kompasiana …

Kompasiana | | 10 September 2014 | 07:02


TRENDING ARTICLES

ISIS Tak Berani Menyentuh Perusahaan yang …

Andi Firmansyah | 9 jam lalu

Mencoba Rasa Makanan yang Berbeda, Coba Ini …

Ryu Kiseki | 10 jam lalu

Fatin, Akankah Go Internasional? …

Orang Mars | 10 jam lalu

Timnas U23 sebagai Ajang Taruhan… …

Muhidin Pakguru | 13 jam lalu

Wajar, Walau Menang Atas Malaysia, Peringkat …

Achmad Suwefi | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Kini Giliran Sepakbola Wanita Papua yang …

Djarwopapua | 8 jam lalu

Andromax Z, Gw Banget! …

Denny Sindi Pratama | 8 jam lalu

Wow! Perusahaan yang Enggak Mau Daftarin …

Mawalu | 8 jam lalu

Tidak Rasional Mengakui Jokowi-Jk Menang …

Muhibbuddin Abdulmu... | 8 jam lalu

Surat Dari Anak Petani untuk Bupati Sinjai …

Damang Averroes Al-... | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: