Back to Kompasiana
Artikel

Alternatif

Budiman Hakim

When losers attack you in social media, ignore them! ignorance is more hurt than response.

HNP Bisa Disembuhkan Tanpa Operasi

REP | 11 December 2012 | 19:04 Dibaca: 15634   Komentar: 54   8

Hal yang paling saya takutkan adalah kalo sakit punggung saya kumat. Saya emang punya sakit punggung yang menyebalkan. Kalo lagi kumat, sakitnya ga terbayangkan. Sering saya berharap mati aja kalo penyakit ini lagi sekumat-kumatnya. Kenapa? Karena sakitnya minta ampun. Bayangin deh. Misalnya saya lagi tidur terlentang. Pas saya ngegerakin telapak tangan sedikit aja, sakitnya ampun-ampun. Padahal cuma goyangin telapak tangan aja loh, saya sampe jejeritan karena punggung seperti disodok sama lempengan besi yang baru dibakar sampai membara.

Untuk memastikan penyakit saya, pihak rumah sakit mengharuskan saya melakukan MRI (Magnetic Resonance Imaging). Saya dimasukkan ke dalam tabung dan tidak boleh bergerak selama lebih dari setengah jam. Serem rasanya! Berbaring dalam tabung yang atapnya cuma sejengkal dari hidung membuat saya terbayang pada liang lahat. Ih ngeri banget…

Menurut Dokter Niko, yang selama ini merawat saya, memang rasa sakit yang diderita luar biasa menyiksa. Karena sebagai vertebrata atau makhluk bertulang belakang, berbagai syaraf banyak berkumpul di daerah punggung. Nama penyakit saya adalah HNP atau Hernia Nucleus Pulposus (Semoga betul nulisnya).

Kalian tau kan? Tulang belakang di punggung terdiri atas ruas-ruas tulang dari atas ke bawah. Di antara tiap-tiap ruas terdapat bantalan berupa jelly yang berfungsi sebagai per atau sebagai shockbreaker. Jelly itulah yang menyebabkan kita tidak merasa sakit kalo lompat ke bawah dari tempat tinggi.

Nah, sumber dari penyakit saya adalah terjadinya pengeringan pada jelly tersebut. Karena kering, akibatnya terjadilah pergesekan antara sesama ruas tulang. Pergesekan antara tulang itu yang menyebabkan kesakitan luarbiasa. Sebelnya pengeringan itu terjadi pada 3 bagian lumbal. Ampun deh! Satu aja udah sakit banget, ini kok malah 3?

Sampe sekarang saya ga pernah tau apa penyebabnya. Bahkan dokter aja ga bisa ngasih jawaban yang pasti. Katanya penyebabnya bermacam-macam. Bisa karena waktu kecil jatuh tapi ga diperdulikan sehingga baru terasa pas udah gede. Bisa juga karena keseringan jatuh jadi pelan-pelan mulai merongrong ketangguhan tulang punggung. Bisa juga karena melakukan olahraga yang terlalu keras, mendaki gunung misalnya. Dan jawaban yang paling ga asyik adalah; mungkin aja saya terlahir lemah punggungnya. Halah! Kalo jawabannya cuma gitu doang mah saya juga bisa jadi dokter.

Ga terasa sudah 15 tahun saya mengidap penyakit ini. Saya juga udah nyobain segala macam pengobatan alternatif. Udah berobat ke ahli tenaga dalam, ahli pijat tulang, Haji Naim di Cipete, Pijat di Cimande, pake doa sama kyai di daerah Cipanas, akupuntur, refleksi, chiropractor, ahli totok dari shaolin, bahkan saya juga berobat ke Romo Logman, pendeta Belanda yang ada di Purworejo, Jawa Tengah dan masih banyak lagi tapi belum ada yang cocok.

Akibatnya itu saya jadi tergantung sama pain killer. Di dalam lemari es, saya selalu menyediakan pain killer dari berbagai jenis. Ada yang buat dimakan. Kalo ga sembuh, ada obat penahan sakit melalui anus. Kalo ga ilang juga sakitnya, maka bini saya udah siap dengan jarum suntiknya dengan amunisi Methycobal dan Toradol. Keduanya disuntikkan di masing-masing buah pantat.

Dokter Niko bilang, penyakit ini ga ada obatnya kecuali berenang sesering mungkin. Operasi? Dokter bilang, dia ga akan mengoperasi saya sampai kapanpun. Biar saya jalannya udah bongkok sampe 90 drajat pun, dokter itu tidak menganjurkan operasi. Mengapa demikian? Karena menurut dia resikonya terlalu besar. Ada kemungkinan justru gara-gara operasi malahan saya jadi lumpuh. Karena itu selama bisa jalan ya nikmatin aja, katanya. Karena lebih baik bisa jalan, walaupun susah, daripada lumpuh sama sekali.

Selain menyakitkan, penyakit ini memberi kesakitan lain yang lebih membuat saya sengsara. Apakah itu? Saya jadi ga bisa gendong Reo, anak kedua saya yang lahir tanggal 5 Februari tahun 2008. Nyebelin banget loh ngeliat tetangga dan saudara dateng ke rumah terus ngegendong-gendong Reo. Saya kan bapaknya? Kok malah ga bisa gendong?

Suatu hari saya ngeliat Reo lagi nangis nyariin isteri saya lagi ga ada di rumah.

“Kenapa Nak, sini pangku sama Ayah.” kata saya menawarkan.

“Aku mau digendong…aku mau digendong…”rengek anak itu.

Saya memandang paras Si Bungsu. Wajahnya begitu memelas dengan tangis sesunggukan, pipinya berurai air mata, pandangannya memohon dan tangannya mengembang minta digendong. Saya bingung bukan main. Waduh dilema banget nih…

Akhirnya saya nekat! Dengan hati-hati saya coba gendong Si Bungsu untuk membujuknya supaya ga nangis.

AAWWWWW!!!!!

TOBAT! Punggung saya kumat dan apa lacur harus masuk rumah sakit lagi. Seharian itu saya habiskan di rumah sakit. Disuruh fisioterapi. Ga ada bedanya seperti di rumah, saya dikasih obat penahan sakit dari mulut tapi sakitnya ga ilang. Disodok obat dari anus, ga mempan juga. Disuntik dua kali pake pain killer dosis tinggi di pantat, tetep aja ga mempan. Akhirnya dokter memutuskan untuk memakai morfin dosis tinggi untuk mengurangi rasa sakit, sayangnya morfin juga udah ga terlalu menolong. Akhirnya saya cuma dibaringkan di atas tempat tidur di sebuah ruangan yang baunya dipenuhi obat-obatan. Nasib…

Minggu depannya, saya menyempatkan diri dateng ke reuni SMA 4. Sebetulnya punggung masih sakit, jadi sebelum berangkat saya makan pain killer dan bawa beberapa biji buat jaga-jaga. Saya kepengen banget dateng ke reuni ini karena kangen pengen ketemuan sama temen-temen jaman dulu. Apalagi reuni ini diadakan di sekolah kta dulu, di Jalan Batu 3 Gambir Jakarta. Semua peserta harus mengenankan celana jeans dan baju putih biar mirip kayak anak SMA.

Walaupun harus berjalan lambat dan tertatih-tatih, saya cukup menikmati acara ini. Suasananya lumayan seru! Seneng rasanya ketemu sama temen cewe yang kita taksir dulu, atau ngakak bareng sama temen cowo yang dulu sering berantem sama kita.

“Lo jalan kenapa kayak robot gitu Bud? Encok ya?” Tiba-tiba sebuah suara menyapa saya.

“Hey Yun! Pakabar lo? Hehehe iya gue kena HNP nih.” Saya nyaut walaupun saya yakin dia ga pernah denger HNP itu binatang apa.

“Oh ya? HNP? Kena lumbal berapa?” tanya Yuyun. Pertanyaannya bikin saya surprise banget. Kok ngerti ya dia?

“Lumbal 1, 3 dan 5. Kok lo ngerti sih? Emang lo dokter?” Saya balik tanya.

“Gue akupuntur. Nih kartu nama gue. Lo berobat aja ke gue.”

Sebagai orang yang sudah menjalani terapi akupuntur saya cuma mesem-mesem aja. Udah 5 akupuntur bebeda pernah menangani sakit punggung sialan ini tapi ga ada satupun yang bisa nyembuhin. Tapi agar tidak mengecewakan Yuyun, saya nyaut juga, “OK insya Allah.”

“Jangan insya Allah doang, beneran dateng lo ye?” desak Yuyun.

“Iye-iye! Harus berapa kali pertemuan supaya gue sembuh.”

“Sekali juga sembuh.”

“Hah? Sekali? Yang boneng lo Yun?” Saya takjub dan ga percaya.

“Percaya deh kata gue. Kebetulan tulang belakang spesialisasi gue di akupuntur.” sahutnya sambil tersenyum meyakinkan.

Sampai 2 tahun kemudian, saya belom juga dateng ke Yuyun. Abis gimana saya bisa percaya? Udah lebih dari 15 tahun penyakit ini ngendon di badan, semua ahli pengobatan ga bisa nyembuhin, masa dia bisa? Yang bikin lebih mustahil, dia bilang cuma cuma butuh sekali pertemuan…ck…ck…ck….Songong banget tuh orang.

Ketika saya kumat lagi, pikiran untuk dateng ke Yuyun mulai menyeruak kembali. Soalnya kali ini kumatnya serius. Segala macam pain killer udah ga mempan, bahkan setelah dua bulan makan pain killer terus menerus, dokter juga udah ga berani ngasih makan obat itu. Dia takut saya malah keracunan kebanyakan mengkonsumsi obat penahan sakit itu.

“Cobain dateng ke Yuyun aja Bud.” rayu Vina, isteri saya.

“Males ah! Mana mungkin sekali dateng bisa sembuh? Ada-ada aja.”

“Lo jangan liat kesombongannya, tapi kita berperasangka baik aja ke Yuyun.”

“Maksud lo?”

“Kalo Yuyun bilang, sekali dateng bisa sembuh, berarti dia punya keyakinan bahwa ilmunya emang hebat. Jadi layak dicoba kan?” bujuk isteri saya lagi.

Hmm…bener juga nih bini gue. Saya masih merenung karena dilanda keragu-raguan. Momentum itu ga disa-siakan oleh Vina, dia langsung meneruskan bujukannya.

“Kalo bisa sembuh, alhamdulillah. Kalo gagal pun ga ada efek sampingnya.”

Saya diem.

“Namanya juga usaha. Siapa tau Tuhan berencana menyembuhkan lo melalui Yuyun?”

Saya masih diem.

“Emang belum tentu, tapi kita juga ga akan pernah tau kalo lo ga nyoba kan? Kalo emang ga sembuh juga, anggap aja lo lagi bersilaturahmis sama temen lama lo. OK kan” Pinter juga nih bini gue ngerayunya? Pantes selama ini gue kesengsem sama dia hehehe…

“OK. Besok gue ke sana deh.” Akhirnya saya memutuskan.

Besoknya dianter supir kantor, saya dateng k Pejompongan tempat Yuyun praktek. Sebelum berangkat saya makan beberapa pain killer dan memakai stagen bermagnit khusus buat terapi HNP yang saya beli dari Korea.

Perjalanan yang ga begitu jauh, buat saya tetap sangat menyiksa. Setiap kali supir ngerem mendadak, saya berteriak kesakitan. Setiap kali ada polisi tidur, supir harus berjalan selambat mungkin agar saya ga terlalu tersiksa. Belum lagi jalan berlobang yang ga mau kalah mendera punggung saya.

Sekitar 1 jam, kami pun tiba di tujuan. Tempat praktek Yuyun terbilang sederhana dan pasiennya juga terlalu banyak. Di dalamnya ada beberapa ruang yang cuma dibatasi oleh kain berwarna hijau yang mengingatkan saya pada kamar panti pijat.

Belom lima menit narok pantat di ruang tunggu, salah seorang asisten menyuruh saya masuk ke sebuah kamar yang kosong. Si asisten menyuruh saya berbaring kemudian mengukur tekanan darah saya.

“Tensi Bapak 148/90. Masih lumayanlah untuk orang seusia Bapak.” kata si asisten sambil tersenyum ramah sekali.

“Woi! Kemana aja lo, Man?” Tiba-tiba suara Yuyun memecah ruangan.

Sejak jaman dulu, Yuyun selalu manggil saya ‘Man’, padahal semua orang manggil saya ‘Bud’. Udah ga keitung saya kasih tau ke dia, kalo manggil saya ‘Bud’. Manggil kok “Man’? Emangnya nama gue Paiman?

“Halo Yun. Iya nih gue mau berobat sama lo? Lagi sakit banget punggung gue sekarang.”

“Perasaan reuni kita dah 2 tahun yang lalu, kok lo baru dateng sekarang?”

Waduh! Pertanyaan yang cukup sulit dijawab. Untungnya saya cukup tangkas mencari alasan dalam beberapa detik, “Iya nih. Maunya juga dateng setelah reuni, tapi dokternya ngelarang gue berobat ke orang lain selama masa terapi yang dia buat.”

“Sekarang kok boleh?” tanya Yuyun lagi.

“Udah 2 bulan punggung kumat dan ga sembuh-sembuh. Semua pain killer udah ga mempan lagi. Makanya gue kesini.”

“Okay, gue periksa dulu ya. Coba buka baju lo, terus telungkup.”

Sambil meraba-raba tulang punggung saya bagian bawah sampai ke tulang ekor, Yuyun ngomong lagi, “Wah, tulang lo udah turun semua nih Man.”

“Iya menurut hasil MRI, udah kena lumbal 1, 3 dan 5.” sahut saya menjelaskan.

“Kalo gue liat mah udah lumbal 1, 2, 3, 4 dan 5 nih Man.” kata Si Akupuntur lagi sambil terus menekan tulang belakang.

“Hah? Udah 5 lumbal? Serius Yun?” tanya saya kaget

“Kayaknya sih begitu Man.”

“Waduh!” Saya putus asa banget denger omongannya. 3 lumbal aja 17 tahun ga sembuh, apalagi 5 lumbal? Sigh….

“Ini kan sakitnya bukan main, kok lo bisa tahan sih Man? Kalo orang lain pasti udah ga tahan dan minta operasi sama dokter.”

“Gue udah berdamai dengan rasa sakit Yun. Dan sedikit banyak pain killer juga cukup membantu.” jawab saya dengan suara lesu.

“OK. Sekarang gue tusuk ya. Lo bisa nahan sakit kan? soalnya gue pake jarum yang panjang nih biar nyampe ke tulang lo.”

“Lo apain aja terserah Yun. Gue mah udah sohib banget sama rasa sakit.”

1355226206491820210

Saat-saat penyiksan, sakitnya minta ampyun!!!

Dan penyiksaan pun dimulai. Punggung saya ditusuk dengan banyak jarum. Ada yang ditusuk di antara ruas tulang, ada juga yang jarum yang ditusukkan ke tulangnya. Sakitnya minta ampun! Keringat saya turun berketel-ketel karena menahan sakit.

Akupuntur ini ternyata sangat piawai. Dia dengan tenang seakan tanpa berpikir dan tanpa konsentrasi menusuk tubuh saya dengan yakin sambil ngajak ngobrol tentang masa lalu kita di SMA.

“Okay cukup 48 jarum deh. Sekarang tinggal disetrum.” kata Yuyun.

Ga lama kemudian asisten Yuyun, belakangan saya baru tau namanya Ba’ung, mengambil alih posisi Bossnya. Dia menyiapkan alat setrum kemudian dihubungkan dengan jarum-jarum yang nancep di punggung saya. Penyetruman dilakukan dalam 2 sesi, masing-masing sesi sekitar 10 menit. Jadi total saya disetrum selama 20 menit.

Selesai disetrum, semua jarum dicabut. Terapi dilanjutkan dengan bekam berjalan sekitar 5 menit. Rampung acara bekam, punggung saya dipanaskan dengan alat berbentuk bundar yang persis sama seperti yang ada di ruang fisioterapi di rumah sakit.

“Okay! Sekarang coba lo jalan….” kata Yuyun.

Saya coba berjalan sesuai dengan perintahnya.

“Jalannya biasa aja Man. Ga usah kayak robot gitu. Anggap aja lo udah sehat sekarang.”

“Okay-okay.” Lalu saya coba berjalan seperti orang normal. Mulanya masih agak sakit tapi lama-lama sakitnya berkurang loh. Alhamdulillah.

“Okay. Sekarang coba lo lompat, ga usah tinggi-tinggi…”

“Lompat? Gue udah 17 tahun ga bisa lompat Yun…”

“Makanya sekarang dicoba. Biar gue tau lo ada kemajuan ga?”

“Kalo sakit gimana?”

“Ya gapapa sakit. Jadinya kan gue tau kalo ada yang belum beres.”

Dengan ragu-ragu saya mencoba melompat…dan percaya ga? Ternyata walaupun agak sakit saya bisa melompat tanpa terlalu tersiksa loh. Subhanallah!

“Sip Man. Cairan di bantalan antara ruas tulang lo udah ga kering lagi. Dan semakin lama cairan itu makin banyak berproduksi dan lo akan sehat lagi kayak ABG.”

“Serius lo Yun? Jadi kapan gue musti ke sini lagi?”

“Ngapain lo ke sini lagi?” tukas Yuyun.

“Jadi beneran nih, sekali dateng sembuh?” tanya saya terbelalak ga percaya.

“Gue ga mau mendahului Tuhan. Gini aja deh Man, lo pulang aja sekarang. Lo boleh ke sini lagi kalo merasa punggung lo sakit lagi. OK?”

“OK Yun. Makasih ya, gue pamit dulu.”

Setelah memakai baju dan sepatu, saya berniat memakai stagen magnet yang selama bertahun-tahun cukup banyak jasanya buat saya.

“Eh! Itu stagen jangan dipake lagi. Buang aja. Tekanan stagen di punggung bisa menghambat pengobatan gue ke tulang belakang lo.”

“Oh gitu ya?” OK deh.”

“Gue doain lo beneran sembuh Man.”

“Thank you Yun. Eh btw gue udah boleh gendong anak gue ga? Dua tahun yang lalu punggung gue kumat gara-gara gendong anak gue.”

“Boleh! Lo gendong aja anak lo. Kalo ga ada apa-apa, lo boleh gendong bini lo sekalian hehehehe…”

“Hahahaha…OK Yun. Thanks again.”

Dengan suasana hati berseri-seri saya pun berjalan setengah berlari dengan gerakan cepat dan lincah ke arah mobil saya.

“Gimana Boss? Cocok ga sama Akupuntur ini?” tanya driver saya sambil menghidupkan mesin mobil.

“Wah canggih tuh akupuntur.” sahut saya.

“Oh ya? Langsung berasa ada kemajuan ya Boss?” tanya Si Supir lagi dan mulai mengemudi ke arah pulang.

“Yah lumayanlah…” Belum sempat saya menyelesaikan kalimat tiba-tiba terdengar suara keras dan sekaligus membuat mobil terguncang.

BRAAK!!!

Rupanya karena keasyikan ngobrol, Sang Driver ga ngeliat ada polisi tidur yang sebenernya kecil tapi lumayan tinggi.

“Waduh Boss…maap Boss. Saya ga ngeliat. Maap ya Boss…” Si Supir panik banget sampe saya bingung kok gitu aja panik.

“Lah tenang aja. Polisi tidur kayak gitu mah ga akan ngerusak mobil kita.” sahut saya berusaha menenangkan dia.

“Loh? Emang Boss tadi ga sakit pungggungnya?” tanyanya keheranan.

Eh? Iya loh! Aneh bin ajaib. Kok gue sama sekali ga kesakitan ya? Wah hebat banget nih Si Yuyun. Padahal guncangan tadi kenceng banget loh dan biasanya saya udah terkaing-kaing kesakitan dengan guncangan seperti itu.

Subhanallah! Alhamdulillah! Orang sering berkata, kalo mau berobat, kita harus yakin sama orang yang mengobati kita, kalo ga, kita ga bakalan sembuh. Anehnya saya yang sama sekali ga yakin sama Yuyun kok malahan sembuh? Bener kata orang, kalo Tuhan mau berkehendak, apapun yang harus terjadi terjadilah.

Saya sangat merasa bersalah sama Yuyun karena sempat ga meyakini akan sembuh. Insya Allah akan saya akan membalas jasa Yuyun ini. Hmmm gimana ya cara balas jasanya? Ntar deh dipikirin…

Sampai di depan rumah, tiba-tiba Si Driver ngomong lagi, “Boss, saya rasa Boss beneran udah sembuh.”

“Darimana lo tau?”

“”Dari tadi ada polisi tidur, ada jalan jelek bantalan putih di jalan Tol, semuanya saya hajar Boss ga sadar dan diem aja tanpa ngerasa kesakitan.”

“Oh ya? Semoga deh ya. Gue ga mau mendahului Tuhan. Gue harus akui kalo banyak kemajuan. Tapi kalo soal sembuh, mungkin tetep perlu waktu.”

“Insya Allah beneran sembuh Boss.”

“Kita tunggu setahun. Kalo dalam waktu setahun ga kumat, berarti gue sembuh.

“Kenapa harus setahun Boss?”

“Gue kan udah menderita sakit ini selama 17 tahun. Dan minimal dalam waktu setahun 4 kali kumat. Makanya gue kasih waktu setahun…”

Masuk ke dalam rumah, saya liat Vina lagi ngasih makan Reo di meja makan.

“Gimana Bud? Cocok ga sama Yuyun?”

Tanpa menyahut, saya menghampiri Reo, mengangkat dan menggendong anak itu. Isteri saya kaget banget ngeliat perbuatan saya.

“Heh…Bud. Jangan, ntar kumat. Bud!!” teriak istri saya panik.

Ngeliat isteri saya kayak gitu, saya letakkan kembali Reo di kursi. Belom sempet merasa lega, saya angkat lagi Reo dan kembali saya gendong.

13552272511071315286

Sejak lahir sampe usia 4 tahun barulah gue bisa ngegendong anak gue ini.

“Heh…gila lo! Heh jangan nekat!!” teriak istri saya semakin panik bukan main.

Kali ini saya ngangkat Reo tinggi-tinggi sampai di atas kepala. Isteri saya terpana tapi kali ini dia ga bilang sepatah katapun. Dia terpaku dan matanya berbinar takjub memandang saya ngegendong Reo.

Terimakasih Yuyun….Kami doakan lo sekeluarga sukses, bahagia dan selalu disayang Allah SWT. Amin.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bijaksana di saat Langka BBM …

Nanang Diyanto | | 28 August 2014 | 02:05

Balikpapan Menggeser Jogja, Benarkah Jogja …

Ratih Purnamasari | | 28 August 2014 | 07:18

Dari Pertemuan 4 Mata, SBY Menularkan Sikap …

Thamrin Dahlan | | 28 August 2014 | 07:58

Kayu Manis Bisa Buat Obat Parkinson? …

Lidia Putri | | 28 August 2014 | 01:03

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Rieke Diah Pitaloka Tetap Tolak Kenaikan …

Solehuddin Dori | 3 jam lalu

Ahok Nggak Boleh Gitu, Gerindra Juga Jangan …

Revaputra Sugito | 4 jam lalu

Mahalnya Biaya Rapat Lembaga Negara! …

Yaslis Ilyas | 4 jam lalu

Sebab SBY dan Jokowi Tak Bicarakan BBM di …

Pebriano Bagindo | 7 jam lalu

Jangan Hanya Jokowi Saja yang Diawasi, …

Rullysyah | 9 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: